JagatPlay NgeRacau: 10 Hal yang Gua Pelajarin dari Pergi ke E3 2018!

Reading time:
July 3, 2018
  1. Gelang Sakti

20180611 221022
Mau nyobaiin ini dan itu? Udah punya gelangnya belon? Udah regis belum? Udah punya appointment belon?

Salah satu miskonsepsi sebagian besar gamer, termasuk gua, adalah ngerasa seolah-olah E3 2018 itu pameran yang sama dengan apa yang lu temuin di JCC gitu. Kalau sebagian besar disajkan terbuka gitu aja, dan lu sebagai pengunjung bisa masuk kemanapun. Karena didasarkan ini pengalaman, hampir semua gamer juga mungkin ngerasa kalau mereka juga bisa nyelonong masuk hampir kesemua jenis presentasi gede di panggung ala Microsoft, Sony, Ubisoft, Bethesda, atau EA misalnya, dan ngerasaiin pengalaman E3 penuh begitu aja selama mereka nyempetin diri buat daftarin diri. Tapi nyatanya? Enggak.

Untuk masalah presentasi gede gitu, pendaftaran jauh-jauh hari sebelumnya itu udah harus dilakuin. Seperti kasus kita ikutan presentasi Playstation misalnya. Itu jauh-jauh hari lu udah mesti regis online kalau lu pengen ikutan, lu harus nunggu email konfirmasi kalau lu boleh ikutan, terus ngambil badge pas sampai di venue dan dapat gelang “sakti” yang memungkinkan lu buat masuk dan ikutan itu cara. Sistem yang sama juga dipakai sama publisher gede yang lain, yang mengharuskan lu untuk regis jauh-jauh hari. Jadi, enggak ada gelang, enggak ada presentasi. Dan ingat, proses seleksinya sendiri juga terhitung ketat. Lu dianggap kaga pantas ikutan, ya lu enggak akan bisa ikut masuk gimanapun caranya.

Sistem gelang sakti ini juga terjadi di event E3 2018 itu sendiri. Hampir sebagian besar booth-booth gede mampus yang juga dibatasin sama dinding tipis ini dan itu sebenarnya memuat sesi khusus biar para media, pemilik Business Pass, sama undangan bisa nikmati game-game terbaru mereka tanpa harus ngantri gitu. Ada tempat khusus dimana lu hanya bisa masuk kalau nama lu tercantum atau lu di sini, dibawa sama orang-orang terkait yang memang punya koneksi untuk ngasih lu jalan. Setiap kali lu masuk, beda-beda hari, lu akan dapat gelang sakti ekstra supaya lu bisa masuk dan keluar dengan sesuka hati. Media yang kagak terdaftar masih bisa masuk, tapi ya lu mesti registrasi juga ujung-ujungnya. Gelang-gelang sakti ini akan menentukan kemana lu bisa pergi dan tidak, gitu.

  1. Game yang Dipresentasiin Tidak Sama dengan Game di Booth

20180612 123053
Kagak ada Devil May Cry 5 sama sekali di booth Capcom.

Ini juga termasuk salah satu salah paham yang sempat gua milikin sebelum gua ngelihatin event E3 2018 dengan kepala dan mata gua sendiri. Bahwa enggak semua game yang dipresentasiin developer di panggung utama E3 2018 itu akan tersedia buat lu cobaiin juga di booth E3 itu sendiri. Ada banyak pengumuman dan teaser yang bergerak sambil lalu buat ngebangun hype, tapi enggak punya build dimana lu bisa nyobaiin langsung game-game yang mereka perlihatkan itu secara langsung.

Sebagai contoh? Yang dilakukan Bethesda dengan Fallout 76. Walaupun jadi salah satu game yang difokus di E3 2018, plus dengan semua pernak pernik booth-nya, Bethesda sama sekali kagak ngasih lihat gameplay baru Fallout 76 yang bisa lu lihat dan cobaiin sendiri gitu. Mereka ngeganti itu dengan booth experience buat ngasih lu kesempatan ngerasaiin apa jadinya kalau lu termasuk orang yang barusan regis buat masuk Vault, dari proses test kesehatan dll, dan pada akhirnya lu keluar dengan goody bag. Mereka gak ada sesi demo gameplay Doom Eternal ataupun RAGE 2, misalnya. Satu-satunya yang mereka tawarin cuman booth interaktif buat game VR mereka, macam Skyrim atau DOOM, enggak lebih.

Ini juga yang terjadi dengan Capcom yang mutusin buat jadiin booth mereka sebagai Racoon City, khususnya RPD – setting utama untuk Resident Evil 2 Remake. Lu sama sekali enggak nemu jejak kalau mereka udah ngumumin Devil May Cry 5 di hari sebelumnya, atau gimana kalau mereka juga punya proyek game lain yang pantas buat dicobaiin. Beberapa publisher macam EA dan Microsoft misalnya, juga mutusin untuk kagak ikut nimbrung di Convention Center itu sendiri dan bikin acara mereka sendiri di gedung yang berbeda. Jadi, gak semua game yang lu lihat di streaming juga ada di E3 2018 yang “sesungguhnya”.

  1. Antriannya..

20180614 091149
Menurut gua sih ini event, harusnya ganti nama jadi A3 sih. ANTRI ANTRI ANTRI.

Satu hal yang paling gua kagetin dan kagak pernah gua prediksi sebelumnya waktu ke E3 2018 adalah seberapa panjang dan padat antrian yang bisa timbul. Di hari dimana cuman media doank yang bisa masuk aja, lu udah harus berhadapan dengan antrian yang super panjang di game-game yang memang berhasil mancing hype cukup gede gitu, macam Kingdom Hearts III dari Square Enix atau Resident Evil 2 Remake dari Capcom. Seberapa panjang antriannya? Well, di kondisi terburuk, siapin aja sekitar 3 jam waktu lu buat sekedar ngantri doank.

Dan ini kita baru bicara di jam-jam dimana lu cuman ketemu orang orang media dan Business Pass dari seluruh dunia gitu. Begitu jam untuk pengunjung dibuka dan mereka mulai ngebanjirin West ataupun South hall, lu akan bisa menghitung kira-kira seberapa besar chance lu buat bisa nikmatin game-game yang mancing rasa penasaran lu ini. Kalau di media aja antrian udah bisa masuk 2 jam, gimana kalau pengunjung udah masuk? Gua beberapa kali ngelihat jalur antrian yang bahkan ditutup sama penyedia booth gara-gara antrian udah kepenuhan. Dan ingat, pas udah mau jam tutup, mereka juga enggak ambil pusing. Kalau lu ngantri udah 2 jam, terus pas giliran lu ternyata booth udah tutup misalnya, selamat, lu baru aja ngehabisin 2 jam tanpa ngapa-ngapaiin.

Hal ini jugalah yang membuat gua misalnya, yang pergi ke sana atas sponsor Sony, mustahil buat nyobaiin game di luar jadwal atau “zona nyaman” Sony itu sendiri. Kenapa? Pertama, karena gua udah punya gelang sakti Sony, jadi gua lebih ngerasa efektif buat ngejajal game-game yang udah pasti aja udah bisa gua mainin atau nikmatin presentasinya. Kedua? Jadwal yang udah disusun ke lu, mustahil memungkinkan lu buat ngantri game apapun di E3 2018. Kita asumsikan kalau rehat dari satu jadwal ke jadwal lain paling maksimal 2 jam misalnya. Kalau lu pakai waktu rehat ini buat ngantri salah satu barisan game yang ramai misalnya, bukan enggak mungkin lu mesti cabut sebelum bahkan sempat nyobaiin, buat ngikutin jadwal yang udah ditentukan sebelumnya. Semua antrian ini mesti lu lewatin buat nikmatin demo yang palingan berdurasi, sekitar 15 sampai 30 menit doank.

  1. Sebagai Media = Fun, Sebagai Pengunjung? Tunggu dulu!

20180612 121817
Sebagai media yang dapat sponsorship? SUPER MENYENANGKAN! Sebagai pengunjung yang harus membeli tiket sendiri? Tunggu dulu!

Salah satu alasan gua begitu “menikmati” event E3 2018 adalah fakta karena gua diundang langsung oleh Sony Interactive Entertainment, transportasi dan hotel gua dibayarin, dan gua punya jadwal pasti buat ketemu sama banyak orang penting karena koneksi mereka sebagai sebuah perusahaan. Ditambah dengan koleksi gelang sakti gua di dua hari terakhir, gua juga berkesempatan buat masuk ke ruang “eksklusif “ mereka yang disana juga selalu sedia, makanan dan minuman buat lu yang karena perjalanan jauh dari satu booth ke booth lain, akan konsisten terus butuh energi. Tapi gimana kalau lu minta gua datang sebagai pengunjung? Gua akan berpikir ulang.

Kalau misalnya lu termasuk gamer yang memang sudah mengumpulkan banyak uang dengan mimpi untuk ke E3 karena ini terhitung sebagai “Jiarah” lu sebagai gamer, gua sih akan meminta lu untuk mempertimbangkan ulang. Kenapa? Di luar biaya tiket, hotel, dan makanan yang terhitung mahal, pengunjung juga harus membayar biaya tertentu biar bisa masuk. 1.000 gamer pertama harus ngebayar USD 149, sementara sisa gamer lainnya harus membayar USD 249. Itu lu cuman bisa masuk di jam-jam tertentu doank dan gak bisa masuk ke tempat-tempat yang memang disediaiin buat media. Ngelawan media yang jumlahnya sudah banyak mampus di awal, lu mesti ngantri lawan pengunjung lain yang jumlahnya gede mampus. Asumsikan lu butuh waktu 3 jam buat ngantri 1 game misalnya. Kalau lu cuman punya 6 jam di dalam venue misalnya, ini berarti lu cuman hanya bisa main 2 demo doank / hari. Demo yang mungkin, paling berkisar mentok 10-30 menit doank.

Lu bisa pakai cara “curang” dengan ngebeli tiket masuk khusus yang disebut sebagai Business Pass. Kalau lu pakai pass yang satu ini, lu bisa langsung masuk sesuai dengan jam media plus akses VIP buat nyobaiin game-game terbaru dengan lebih cepat tanpa antri. Permasalahnya? Ini Pass harganya sekitar USD 995 untuk tiga hari perhelatan. Biaya yang tentu, kagak murah kalau dibandingin sama kantong gamer Indonesia.

Kalau memang lu tetap berniat nabung dan pergi ke E3 sebagai tujuan akhir lu, gua enggak akan bisa menghalangi lu. Hanya saja, siapkan kantong yang tebal dan perkecil ekspektasi lu. Oke, lu akan bisa narsis-an dengan selfie di sana dan sini sekaligus ngebawa pulang belanjaan merchandise asli dari para publisher lengkap dengan goody bag mereka. Kalau itu motivasi lu, buat sekedar nyicipin atmosfer, totally worth it. Tapi kalau niatnya nyobaiin banyak game-game baru yang belum dirilis ke pasaran? Ini yang either mesti lu pertimbangin ulang, atau mesti mulai nyari cara buat kerja sebagai media dan bangun reputasi. LOL.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

November 25, 2021 - 0

Review Gunfire Reborn: Aksi Tanpa Basa-Basi!

Jika kita bicara soal developer asal timur Asia sekitar 10…
September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…

PlayStation

November 19, 2021 - 0

Preview Battlefield 2042: Masa Depan Tak Selalu Cerah!

Ada yang datang dengan antisipasi tinggi, tetapi tak sedikit pula…
November 19, 2021 - 0

Review GTA The Trilogy – The Definitive Edition: Bak Lelucon Besar!

Merayakan ulang tahun sebuah franchise legendaris adalah sebuah langkah yang…
November 17, 2021 - 0

Menjajal Elden Ring (Network Test): Makin Cinta, Makin Mantap!

Apa yang bisa Anda dorong lebih jauh dengan formula Souls-like…
November 15, 2021 - 0

Review Headset PULSE 3D Wireless – Midnight Black: Tiga Dimensi dalam Telinga!

Apa yang mendefinisikan sebuah pengalaman generasi terbaru? Bagi Sony dan…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…