JagatPlay NgeRacau: 10 Hal yang Gua Pelajarin dari Pergi ke E3 2018!

Reading time:
July 3, 2018
20180611 153121

E3 2018 akhirnya selesai juga, dan untuk tahun ini, memang pengalamannya sendiri cukup berbeda dan unik buat gua. Gimana kagak? Setelah harus mantengin presentasi lewat layar kaca via proses streaming setelah bertahun-tahun, gua akhirnya berkesempatan untuk langsung berangkat dan nge-jajal E3 dengan mata kepala gua sendiri. Ini memang bukan pertama kalinya JagatPlay ke E3. Rasa tidak percaya diri gua untuk ninggalin JagatPlay tanpa pengisi konten begitu aja di tahun lalu akhirnya membuat gua berujung minta bantuan ke suadara sepupu sekaligus temen gua – Jey Nelson buat nge-cover itu event gaming terbesar. Dengan kemampuan fotografi dan videografi yang dia tawarin, JagatPlay “naik kelas” di mata gua. Namun untuk tahun ini, gua memutuskan untuk berangkat sendiri.

Ada beberapa alasan yang membuat gua jadi sering-sering keluar, setidaknya di tahun 2018 ini. Pertama, gua mulai percaya kalau JagatPlay.com udah cukup “gede” buat gua tinggal-tinggal. Kalau gua harus sibuk satu atau dua hari sampai satu atau dua minggu karena event, gua merasa kalau komunitas gua enggak akan cabut dan ninggalin ini situs begitu aja. Oke, jumlah pembaca dan visitor pasti akan turun dan ranking situs gua akan turun or something. Tapi gua sudah di tahap untuk mulai melihat bahwa pengorbanan ini di akhir, akan berakhir pantas.

Kedua? Percaya atau enggak, karena didorong sama rutinitas live-streaming juga. Sebagai media terbaik buat kagak cuman nunjukin game terbaru, tetapi juga ngajakin lu pada ngobrol, gua tahu gua mulai harus nimba pengalaman untuk mastiin gua punya topik pembicaraan. Gua ngerti kalau gua enggak bisa terus ngobrolin bokep dan berakhir jadi Sarjana Ahli Bokep Jepang or something di masa depan. Lu pada jadi motivasi tidak langsung buat gua, dan gua mesti ngucapin terima kasih untuk itu.

Ini adalah perjalanan pertama gua ke E3 2018. Ini perjalanan pertama gua lintas Pasifik. Ini perjalanan pertama ke daratan Amerika Serikat, yang selama ini cuman bisa lu lihat via film, video klip, dan video game doank. Gua enggak akan ngebahas soal event E3 2018 itu doank, tetapi juga perjalanan gua secara keseluruhan. Jadi, inilah 10 hal yang baru gua pelajarin waktu ke E3 2018:

  1. 17 Jam di Pesawat itu Sungguh Cobaan

20180611 095628

Mengingat sebelumnya gua jarang-jarang keluar dan mulai aktif di tahun 2018 ini, perjalanan paling jauh gua sementara ke luar negeri adalah ke Taiwan buat ngebantu JagatReview di liputan Computex 2018 kemarin. Pas pertama kali ke Taiwan, duduk di pesawat selama sekitar 6 jam (kita transit di Hongkong waktu itu selama beberapa jam), udah kayak jadi siksaan tersendiri. 6 jam itu terasa lamaaaaaa banget. Dan sekarang, lu diminta buat lintas Pasifik, ke negara yang punya beda waktu signifkan dan menjamin lu jet lag. Transit di Taipei dan baru terbang langsung ke Amerika Serikat, total waktu perjalanan dari Indonesia ke Amerika Serikat itu sekitar 17 jam dengan rincian 5 jam Indonesia – Taipei dan 12 jam dari Taipei – Amerika Serikat, seinget gua. Duduk di pesawat selama 17 jam itu bukan sesuatu yang mau gua reka ulang. LOL.

Bayangin, lu tidur, makan, pipis, nonton film terbaru, tidur lagi, bangun dengan segar, dan menemukan ternyata lu masih di pesawat. GOD F DAMN IT! Terus penasaran sebenarnya udah berapa banyak waktu yang udah lewat, lu ngecek peta perjalanan, dan menemukan kalau pesawat lu ternyata baru setengah perjalanan dan sekarang lu ada di tengah Samudera Pasifik. Lu memutuskan untuk tidur lagi biar kagak bosan, bangun, dan menemukan, lu masih di pesawat. ARGGGHHH..

Untuk pertama kalinya, secara gua lumayan norak, gua ngerasaiin secara langsung yang namanya JETLAG. Buat yang kagak terlalu familiar, Jetlag itu sensasi tubuh super letih yang terjadi karena perbedaan waktu signifikan antara tempat lu berasal sama tempat lu tuju. Contoh ya, yang pasti di LA kemarin. Tubuh lu “berteriak” pengen tidur nyenyak karena waktu tubuh sesuai dengan waktu Indonesia, yang notabene udah jam 3 pagi misalnya. Tetapi waktu di Amerika Serikat masih terhitung sore dan aktivitas lu masih padat. Butuh waktu membiasakan diri dan mengatasi Jetlag ini. Yang lebih parahnya lagi? Pas badan lu udah biasa sama waktu Amerika, lu ternyata udah harus balik ke Indonesia, dan ngulang itu proses Jetlag di Indonesia. Sesungguhnya, tahi memang.

  1. GTA V is Real, yo..

20180610 232354
Kayaknya gua pernah lihat di GTA V ini.

Ya, kita udah pasti kagak lagi ngomogin ada orang gila yang nembak-nembak di tepi jalan lah yak. Gua lebih fokus ngomongin soal inspirasi dari dunia open-world racikan Rockstar yang memang terinspirasi dari lokasi nyata di Amerika Serikat itu sendiri. Kebetulan gua mendapatkan kesempatan buat tinggal di daerah Santa Monica yang memang merupakan daerah turis. Gua cukup kaget betapa Rockstar bisa nangkep, enggak cuman landmark, tapi “culture” daerah ini sendiri.

Santa Monica adalah tempat sesungguhnya dari daerah pantai GTA V, yang lu sempat ketemu bianglala dan rumah / pondok kecil tempat para penjaga pantai yang ikonik itu. Semua bisa lu temui di dunia nyata, lengkap dengan pohon palem khasnya yang tumbuh dimana-mana. Lu juga bisa lihat gaya dan bentuk masyarakat yang serupa. Kita bicara soal orang-orang yang naik mobil keren dengan speaker suara kenceng-kenceng dengan jendela terbuka buat dengerin lagu hip-hop, orang yang jogging kapanpun dimanapun lu jalan, homeless yang jumlahnya banyak banget, sampai culture “black people”-nya yang representatif. Ini beneran GTA, minus lu sebagai orang gila yang iseng nembakin orang-orang.

  1. Tipping Culture

20180611 084734
Jika harga makanan adalah USD 27 dan tipping Anda 13%, berapakah jumlah uang yang harus dibayarkan di luar pajak?

Mari menghindari bicara soal rasa makanan yang kebanyakan memang bumbunya kalau kagak merica, garam, ya keju doank. Tapi bicara soal sesuatu yang menurut gua cukup unik di budaya restoran mereka, yakni Tipping. Di Indonesia, bill yang lu dapetin setiap kali lu makan di restoran biasanya udah fixed. Lu cukup bayar yang diminta, karena itu udah termasuk pajak dll. Sementara di Amerika Serikat? Kecuali restoran fast food macam McDonald, lu harus membiasakan diri dengan kebiasaan Tipping.

Jadi setiap kali lu makan, mau makan siang, sore, ataupun malam di restoran yang ada pramusajinya gitu, lu akan ketemu dengan budaya Tipping yang mesti lu penuhin biar kagak dicibir sama orang. Mengingat ini juga source income utama dari pramusaji yang ngelayanin meja lu, ini jadi sesuatu yang esensial buat diikutin. Intinya? Lu diminta untuk ninggalin tips, minimal 10% dari total biaya makan lu per meja yang dilayanin. Gua juga sempat ikut makan malam sama orang-orang Sony di restoran yang lebih fancy, dan opsi untuk tipping udah didorong ke lu sejak pertama kali lu mesen meja. Lu bisa milih antara mau tipping 15%, 17%, atau 20% sejak awal.

Ini budaya enggak cuman bikin makanan jauh lebih mahal doank dari harga sebenarnya, yang untuk ukuran kantong pekerja Indonesia itu sudah cukup untuk membuat lu berteriak kencang, tapi juga membuat lu harus melewati sebuah proses matematika perkalian tiap kali selesai makan. “Oke gua baru makan USD 22, gua mesti tipping 17%, berapakah total bayar yang harus gua gelontorkan, apalagi biaya makanan masih belum termasuk pajak?”. Selesaikan dalam 5 menit.

  1. Budaya Ngoceh

20180612 122738
Ngobrol dan ngoceh sama orang asing itu budaya yang jadi “culture shock” buat gua pribadi.

Salah satu hal yang membuat gua bersyukur tinggal di Indonesia sebagai seorang manusia introvert adalah budaya-nya yang memang enggak ngedorong lu buat banyak berinteraksi dengan orang asing. Lu lihat aja orang-orang yang duduk di bis, kereta, atau bahkan pas lu naik taksi online / taksi resmi gitu, kalau kagak kenal, ya kagak ngobrol. Lu bisa diam di sepanjang perjalanan, dengerin headset, dan itu akan dianggap normal-normal aja. Buat orang Amerika, setidaknya yang gua temuin di sepanjang perjalanan, ngobrol sama orang asing itu justru adalah budaya standar yang harus dilakuin. Untungnya sih, kebanyakan kita bergerak dalam tim, dan selalu ada orang yang lebih aktif (orang Sony) yang ladenin obrolan mereka.

Sampai di bandara, naik taksi ke Santa Monica, ketemu sama supir taksi Albanian, ngobrol. Tanya-tanya soal Indonesia dan untungnya dilandein sama orang Sony Interactive Entertainment SEA yang duduk di depan. Tanya-nya banyak banget, dari awal sampai akhir. Dengan tiga orang Indonesia lain yang diem di kursi belakang, kita dapat komentar “Do they speak English?”, karena kita kagak ngomentarin apapun. Ngantri makanan di media room pas event E3, ada yang ngajakin ngobrol lagi. Makan keluar bareng orang Sony naik Uber, ketemu supir yang ngobrol lagi. Ngantri check-in pas mau pulang, ngobrol lagi. Di situ, gua ngerasaiin beda culture yang cukup kentara. Entah karena gua gak pede sama bahasa Inggris gua buat ngeladenin obrolan misalnya, atau ini jadi budaya yang terhitung “nyiksa” buat lu pada yang introvert. Tapi, gua menemukan ini sebagai sesuatu yang menarik.

Kasus yang sama juga terjadi pas gua lagi jalan-jalan buat nge-cover liputan di hari kedua, dengan makai baju Ellie dari The Last of Us Part II yang gua beli dari Playstation Gear di hari sebelumnya. Pas pengunjung gamer udah masuk, lu gak akan jarang ketemu sama orang-orang yang muji baju yang lu pakai secara terbuka atau justru penasaran lu beli itu baju dimana, gitu. Pas gua lagi jalan, gua setidaknya 2 atau 3 kali ketemu orang yang berhentiin gua atau sekedar mulai nyapa dengan “Excuse me”, buat nanya dimana mereka bisa beli ini baju yang gua pakai. Beda culture yang menurut gua, keren. I mean, gua sempat ngelihat orang-orang pakai baju bagus pas di mall, dari band metal sampai soal video game gitu, tapi gua enggak pernah ngerasa gua punya keberanian buat ngobrol dan nanya soal dimana mereka beli itu baju, apalagi kalau orangnya kagak kenal.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 27, 2021 - 0

Review House of Ashes: Selangkah Lebih Baik!

Ambisius adalah kata yang tepat untuk menjelaskan apa yang tengah…
October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…