Review Little Hope: Bak Bukit Sunyi!

Reading time:
November 6, 2020

Di masa lalu, nama Supermassive Games memang lebih melekat dengan nama Sony dengan pendekatan genre interactive story yang unik. Namun hal tersebut berubah selama beberapa tahun terakhir ini, setelah di bawah bendera Bandai Namco, mereka memutuskan untuk mulai mengerjakan game multiplatform. Tidak main-main, Supermassive langsung mengumumkan sebuah proyek ambisius bertajuk The Dark Pictures Anthology yang rencananya akan memuat setidaknya 6 buah game horror berbeda. Ia tetap memuat format game interactive story khas mereka, yang biasanya memuat banyak karakter yang berupaya bertahan hidup bersama-sama, dengan konsekuensi pilihan yang bisa berujung pada kematian instan untuk sang karakter di kala itu juga. Kini sang seri terbaru akhirnya tersedia!

Setelah sukses dengan The Dark Pictures: Man of Medan yang mengambil tema kapal hantu, The Dark Pictures kini datang dengan seri kedua yang mengambil nama “Little Hope”. Dari sekian trailer dan screenshot yang dilepas, ia terlihat mengusung tema supernatural yang jauh lebih kental, dimana karakter-karakter yang diusung terlihat mampu bergerak melintasi waktu, berjuang melawan monster yang tidak akan bisa dijelaskan dengan nalar belaka, dengan misteri yang akan sulit untuk dijabar secara ilmiah. Pendekatan yang terlihat berbeda cukup ekstrim dengan Man of Medan ini tentu saja memancing sedikit rasa penasaran.

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Little Hope ini? Mengapa kami menyebutnya tampil sebagai game yang “bak bukit sunyi”? Review  ini tentu saja akan membahasnya lebih dalam untuk Anda.

Plot

Little Hope tetap datang dengan identitas game interactive story ala Supermassive selama ini. Sekelompok orang yang “terjebak” dalam situasi aneh.

Salah satu identitas game-game racikan Supermassive, dari Until Dawn hingga Man of Medan di masa lalu selalu berkutat pada aksi terperangkapnya sekelompok orang di tengah situasi horror penuh misteri dengan opsi dan konsekuensi yang biasanya akan mempengaruhi probabilitas setiap dari mereka, untuk keluar dari situasi ini hidup-hidup. Konsep serupa juga tetap akan ditawarkan di Little Hope. Yang membedakannya? Karakter dan tema.

Dengan narasi yang tetap disajikan oleh karakter benang merah – The Curator, Anda kini akan menyelami kisah sekelompok mahasiswa bersama dengan sang dosen yang terperangkap di sebuah desa berkabut penuh misteri bernama The Little Hope. Mereka tidak merencanakan hal tersebut, hanya saja bus yang mereka tumpangi berujung terbalik dan membuat mereka terdampar di sana. Adalah Andrew, Angela, Taylor, Daniel, dan dosen mereka – John yang terjebak di sini. Seperti yang bisa diprediksi, Little Hope memang bukan kota biasa. Hanya butuh waktu beberapa menit sebelum mereka menemukan beragam keanehan di luar nalar.

The Curator tetap menjadi benang merah di seri ini.
Cita rasa supernatural lebih intens di Little Hope, dengan sedikit elemen “perjalanan waktu” di dalamnya.

Mereka langsung menemukan bahwa kabut yang menyelimuti Little Hope, bukanlah kabut yang biasa. Terpisah dari sang supir bus yang entah kabur kemana, usaha untuk keluar dari kota ini tidak berbuah hasil sama sekali. Ambisi mereka untuk menerjang kabut tebal ini selalu membuat kelompok ini kembali dan kembali ke titik dimana mereka memulai perjalanan yang ada. Sang kabut sepertinya tidak mengizinkan mereka untuk kembali ke rongsokan bus sebelumnya, dengan jalur gerak kini hanya memungkinkan mereka untuk berjalan menuju ke kota terdekat. Seolah tidak cukup, kali ini mereka juga bertemu dengan situasi yang aneh. Entitas misterius bak hantu secara ajaib, mampu menarik mereka ke masa lalu. Masa dimana perburuan para penyihir tanpa bukti masih menjadi praktik yang lumrah. Lebih anehnya lagi? Pihak yang terlibat dalam kasus perburuan penyihir ini juga berbagi wajah yang sama dengan kelompok studi yang terdampar ini.

Apa yang sebenarnya terjadi di sini?

Lantas, apa yang sebenarnya terjadi di Little Hope? Mampukah kelompok studi ini keluar dari kota kecil penuh kabut ini? Apa keterkaitan mereka dengan kasus perburuan penyihir di masa lampau? Semua jawaban dari pertanyaan ini tentu bisa Anda dapatkan dengan memainkan The Dark Pictures: Little Hope ini.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

JP on Facebook


PC Games

April 16, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Blizzard (Diablo II: Resurrected)!

Kembali ke akar yang membuat franchise ini begitu fenomenal dan…
April 9, 2021 - 0

Menjajal Diablo II: Resurrected (Technical Alpha): Bagai Bumi Langit!

Perbedaan usia memang mau tidak mau harus diakui, juga membuat…
March 29, 2021 - 0

Review DOTA – Dragon’s Blood: Fantasi dan Promosi!

Apa satu aspek yang membuat DOTA 2 selalu kalah dari…
January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…

PlayStation

May 7, 2021 - 0

Preview Resident Evil Village: “Liburan” ke Desa!

Lewat beberapa seri terakhir yang mereka lepas, Capcom memang harus…
April 29, 2021 - 0

Review RETURNAL: Surga Seru di Neraka Peluru!

Apa yang langsung muncul di benak Anda begitu kita berbicara…
April 23, 2021 - 0

JagatPlay: Wawancara dengan Toylogic & Square Enix (NieR Replicant ver.1.22474487139…)!

Tidak perlu menyelam terlalu jauh. Melihat nama “ver.1.22474487139…” yang didorong…
April 23, 2021 - 0

Preview RETURNAL: Brutal, Gila, Menyenangkan!

Ada yang istimewa memang saat kita membicarakan hubungan antara Sony…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…