15 Istilah Gamer Paling Membingungkan untuk Orang Awam!

Reading time:
July 28, 2015
feat-image-paling-membingun

Bahasa menjadikan komunikasi kita, sebagai umat manusia, menjadi lebih efektif. Ekspresif dan hampir bisa menjangkau segala macam situasi, permainan kata-kata dan kalimat yang meluncur dari mulut atau tangan ketika mengetik mampu menyalurkan apa yang ingin kita sampaikan atau bahkan, butuhkan. Bahasa memang sesuatu yang unik. Terlepas dari usianya yang sudah muncul sejak kita memulai peradaban, ia bukanlah sesuatu yang statis. Bersama dengan berkembangnya manusia, bahasa juga bertransformasi, menjadi lebih beragam, menjadi lebih efektif. Ia bahkan mulai beradaptasi sesuai dengan kebutuhan penggunanya. Seperti yang terjadi dengan kita, gamer.

Terlepas dari variasi genre dan franchise favorit, ada begitu banyak kata, frasa, atau singkatan baru yang muncul untuk mengakomodasi kebutuhan komunikasi gamer sebagai sebuah kesatuan. Muncul beragam istilah-istilah baru yang mungkin terasa asing, namun mampu mencapai fungsi utamanya untuk kebutuhan gaming. Gamer membangun banyak istilah “keren” yang sudah pasti, akan terasa begitu absurd dan aneh untuk telinga mereka yang awam atau non-gamer. Sesuatu yang bahkan berpotensi punya arti yang jauh berbeda dengan apa yang berusaha disampaikan oleh para gamer ini, apalagi ketika ia tidak sengaja meluncur keluar dalam percakapan sehari-hari.

Lantas, dari semua istilah gaming yang bertebaran, mana saja yang berpotensi paling membingungkan untuk orang awam atau non-gamer? Berikut adalah list dari  JagatPlay:

  1. Xbox

xbox original logo

Ada teriakan khas orang tua yang sudah pasti pernah didengar semua gamer. Jika Anda termasuk anak kelahiran tahun 1980-an yang mengenal industri game cukup awal, maka “Matiin Nintendo kamu!” sudah jadi mantra ajaib. Jika Anda termasuk generasi kelahiran 1990-an, “Matikan Playstation dan belajar!”, dan anak kelahiran tahun 2000-an mungkin akan berjuang dengan “Berhenti main Komputer dulu!”. Boleh dibilang, di Indonesia, orang yang awam hanya mendefinisikan industri game dengan tiga nama ini – PC, Playstation, dan Nintendo. Popularitas mereka yang tidak tertandingi menjadi gerhana besar yang “mematikan” nama Xbox sama sekali di mereka yang non-gamer. Tidak perlu diragukan lagi, membicarakan Xbox di mata orang awam hanya akan mengundang lebih banyak tanda tanya, yang biasanya akan diakhiri dengan penjelasan seperti, “Xbox itu Playstation buatan Microsoft”.

  1. Teabagging

3938939 1404528600281

“Iya nih, tadi gua teabagging aja biar puas,”, orang awam yang mendengar kalimat seperti ini akan langsung membayangkan betapa manis dan tidak berdosanya Anda sebagai manusia, namun sekaligus bingung. Bagaimana tidak? Anda baru saja memainkan sebuah video game yang ada hubungannya dengan “Tea Bag” yang notabene, bisa ditranslasikan menjadi Kantong Teh. Beberapa mungkin akan langsung membayangkan bahwa Anda tengah memainkan sebuah game masak-memasak yang imut, atau bagaimana Anda menjadikan secangkir teh panas untuk membuat sesi gaming Anda jauh lebih seru dan menyenangkan. Parahnya lagi? Ketika Anda berusaha melakukan klarifikasi dan berusaha menjelaskan arti “Teabagging” yang sebenarnya. Anda akan kehilangan kata-kata untuk mendeskripsikan aksi yang melibatkan jongkok dan pantat karakter utama yang Anda gunakan ini.

  1. Grinding

Destiny_20140916125036

Bukan perkara yang mudah untuk menjelaskan apa itu Grinding kepada orang awam, atau bahkan gamer yang memang tidak terlalu menyukai RPG sebagai sebuah genre. Mengapa? Karena ada begitu banyak indikator dan faktor yang melibatkan diri di dalamnya. Grinding sendiri merupakan aksi gamer untuk tidak melanjutkan cerita atau quest utama, dan lebih terlibat dalam aksi sampingan yang tidak signifikan dengan satu tujuan– memperkuat karakter, terutama dari sisi status dan level. Menjelaskan konsep seperti ini kepada orang awam, berarti Anda harus menjelaskan soal pentingnya level, skill, job, dan motif utama yang mendefinisikan RPG sebagai sebuah genre. Jika sang target penjelasan punya waktu lebih dari satu jam untuk mendengar ceramah dan semangat RPG Anda yang memburu, Grinding mungkin tidak akan terdengar seperti konsep yang begitu membingungkan.

  1. Party

dead mau5 music pack

“Ih.. tahu enggak sih, gamer itu pada suka hura-hura”
“Kok gitu?”
“Iya, pada suka Party sih..”

Percaya atau tidak, rangkaian kalimat seperti di atas bisa saja terjadi jika Anda tidak menjelaskan dengan lengkap seperti apa konsep “Party” di dalam kegiatan gaming Anda. Jangan salahkan orang awam jika mereka berujung berpikir bahwa Anda tengah mengorganisasi atau terlibat dalam aksi hedon dengan musik keras, pakaian rapi, wangi parfum dan rokok, serta goyangan yang terus dilontarkan melewati pagi. Atau Anda terlibat dalam aksi penuh balon, nyanyian, dan humor tidak jelas dengan teman-teman Anda. “Party” adalah sebuah kata yang sangat ambigu di otak mereka yang non-gamer jika meluncur tanpa penjelasan. Padahal, yang Anda maksud hanyalah bermain bersama dengan teman-teman in-game dalam satu grup, bertualang bersama-sama.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…
June 17, 2021 - 0

Menjajal OlliOlli World: Game Skateboard Imut nan Ekstrim!

Berapa banyak dari Anda yang seringkali melewatkan judul game-game “kecil”…
May 27, 2021 - 0

Review Mass Effect – Legendary Edition: Legenda dalam Kondisi Terbaik!

Bagi gamer yang tidak tumbuh besar dengan Xbox 360 dan…
May 19, 2021 - 0

Review Rising Hell: Melompat Lebih Tinggi!

Kualitas game indie yang semakin solid, tidak ada lagi kalimat…

PlayStation

June 16, 2021 - 0

Review Final Fantasy VII Remake INTERGRADE (+ INTERMISSION): Selangkah Lebih Sempurna!

Mencapai sebuah keberhasilan untuk konsep yang di atas kertas nyaris…
June 11, 2021 - 0

Review Ninja Gaiden – Master Collection: Bak Tebasan Pedang Tua!

Apa nama franchise yang menurut Anda melekat pada nama Koei…
June 8, 2021 - 0

Review Ratchet & Clank – Rift Apart: Masuk Dimensi Baru!

Menyebut Insomniac Games sebagai salah satu developer first party tersibuk…
June 8, 2021 - 0

Preview Guilty Gear Strive: LET’S ROCK!

Nama besar Arc System Works sebagai salah satu developer game…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…