JagatPlay NgeRacau: Jadi Reviewer Aja, Pasti Tajir!

Reading time:
June 22, 2020

Review Ya Jaga Hubungan Baik Lah

 

Ini juga kalau dipikirin secara rasional ya nyambung sih, terutama dari perspektif gamer yang notabene konsumen yang ngelihat review copy sebagai “game gratis”. Mayan lah yak, kalau gua nge-review game positif pasti gua dapat supply game gratis terus dari publisher. Ini berarti kalau gua review positif The Last of Us Part II terus, gua akan dapat supply game-game dari Sony di masa depan, terutama dari developer first party ataupun deal-deal publisher pihak ketiga mereka. Kalau gua review negatif? Gua pasti kena cut dan kagak masuk lagi sebagai media “asupan” biar dapat kode gratis. Oleh karena itu, rasionalisasinya adalah REVIEW POSITIF = DAPAT SUPPLY KODE REVIEW TERUS, OLEH KARENA ITU MEDIA TAKUT REVIEW NEGATIF.

Nah, ini mayan seru ini. Izinkan gua balik tanya ke elu kalau gitu:

  1. Takut Nih Ye..

Di dunia dimana semua media takut punya hubungan buruk sama publisher gara-gara review buruk, kok bisa ada yang namanya review game buruk di dunia ini? Berapa banyak lu lihat game yang dapat nilai 3 atau 4 dari media sebesar IGN atau Gamespot? Berapa banyak dari lu yang baca review LEFT ALIVE atau PREDATOR HUNTING GROUNDS di JagatPlay? Lu kira itu game semua kagak didapatin dari review copy? Lah, kenapa pada berani ngasih nilai rendah? Dan tahukah lu kalau Sony juga berperan sebagai publisher LEFT ALIVE dan PREDATOR di pasar Asia Tenggara? Kenapa JagatPlay masih dapat review copy TLOU II ketika nobatin LEFT ALIVE jadi game terburuk di tahun 2019 kemarin? Lah.. gimana..gimana.. Ubisoft bahkan masih rajin ngirim review code walaupun gua aja udah kagak kuat dan niat review The Division 2 mereka. :)) Mengejutkan bukan? Wow!

“Tapi bang, banyak itu kasus yang publisher-nya langsung mutusin kontak sama media / youtuber”. Yoih, gua enggak menyangkal sih. Tapi beneran memang review negatif doank kagak? Itu pertanyaannya. Karena selalu ada chance kalau review code yang dikasih ternyata dimanfaatin untuk sesuatu yang sifatnya kagak etis.

Gua kasih contoh: bikin video yang isinya highlight bug doank – kagak ngomongin gamenya – terus dipublish gitu aja tanpa ngobrolin game-nya? Atau karena mentang-mentang lu dapat review copy, terus pas hari pertama rilis, lu langsung lepas semua video spoiler cerita di channel Youtube lu? Atau lu dikasih review copy awal, tapi pas hari NDA lepas dimana semua media ngeluarin review, lu kagak ngelakuin itu dan terjadi berkali-kali? Atau lu simply berakhir ngelanggar NDA yang udah lu tanda tangan sebelumnya? Ini udah pada dicek belum sumber kasusnya yang mana. Sekali lagi, tanpa mengabaikan juga bahwa ada chance memang si publisher juga yang sampah.

Orang juga banyak lupa kalau perusahaan game super gede mampus macam Sony, Activision, atau EA misalnya, kagak nge-handle langsung komunikasi sama media atau influencer. Kebanyakan mereka pasti make yang namanya PR alias Public Relations yang biasanya nge-handle tiap-tiap negara. Jadinya kalau lu pengen dapat review code? Lu kontak PR yang nge-bantu ini masing-masing publisher dan dibayar sama ini publisher dan bukannya sama itu publisher itu sendiri. Ada publisher yang punya PR lokal, yang di sini, berarti perusahaan PR di Indonesia. Tapi kagak sedikit juga yang PR-nya regional, yang berarti bikin lu mesti email-emailan, either sama PR asal Australia, HongKong, atau Singapore yang mesti lu akuin, kagak kenal lu itu siapa.

“Plad, kalau review positif itu bukan keharusan, terus gimana jaga hubungan baik sama Publisher?”. Dengan kagak adanya tuntutan review positif, yang dibutuhin publisher sebenarnya cuman exposure sih. Selama lu gunaiin review code yang mereka kasih buat nge-hasilin artikel preview / review atau video (kalau lu Youtuber), mereka biasanya udah happy mampus. Yang penting orang ngeh ada produk game mereka dan bisa aja artikel atau video lu mancing ini calon konsumen buat nyari informasi lebih banyak soal game yang dimaksud dan berakhir beli. Sama pastiin kalau etika juga dijaga, ini berarti lu enggak cukup bajingan buat ngelanggar NDA seenak jidat, ngelempar spoiler penting waktu gamer lain belum pada main, atau lebih gilanya lagi – ngejual review copy lu ke konsumen dengan harga tinggi mampus. Selama lu enggak sesampah itu, lu harusnya akan aman-aman aja.

  1. Tapi Kata 1 Youtuber Itu..

Ada satu video yang biasanya langsung di-post semua orang ketika mulai nuduh soal review bayaran dan review copy dan itu adalah video yang gua embed di bagian atas ini. Lu bisa nonton gimana dia nuduh kalau early review copy itu udah terhitung korupsi dan kemudian jadi sumber “burung beo” buat banyak gamer yang kagak ngerti gimana cara industri game bekerja, buat di-push terus narasinya di dunia maya, apalagi kalau kita ngomongin The Last of Us Part II. Ada beberapa hal yang menarik yang pengen gua tanya ke lu pada yang jadiin ini sebagai sumber rasa skeptis:

  1. Ada chance enggak sih lu “langsung percaya” karena yang ngomong itu bule? Sebegitu kuatnya rasa inferioritas kita sampai ngerasa kalau apapun yang diomongin bule, itu ya udah pasti bener? Kagak perlu di-verifikasi, kagak perlu ditanya ulang ini orang ngomongnya sumbernya dari mana, dan track record dia gimana. Pokoknya kalau bule yang ngomong = berarti benar.
  2. Kalau ini video bikin lu skeptis sama “review copy” dan itu adalah “lambang korupsi di industri game”, kenapa lu enggak bertanya ke hal yang sama ke ini orang? Apakah ini video muncul karena semata-mata dia “salty” karena kagak dapat review copy dari publisher dan kemudian bikin video? Berapa banyak dari lu yang yakin kalau ini kontroversi kagak diracik semata-mata buat ningkatin jumlah video alias bikin drama, sesuatu yang identik sama Youtube? Kenapa banyak banget yang langsung “OKE GUA PERCAYA SAMA INI VIDEO” tapi enggak munculin sikap buat “OKE GUA MESTI CEK ULANG DULU OMONGAN INI ORANG”? Kenapa kecurigaan hanya berlaku di satu arah tapi enggak ke arah yang lain?
  3. Apakah lu mencari informasi dulu baru membangun opini? Atau lu sebenarnya udah punya opini dan oleh karena itu, mencari informasi-informasi yang hanya mendukung dan memperkuat opini lu? Kalau lu sebenarnya sudah punya opini bahwa “10/10 THE LAST OF US PART II ADALAH BAGIAN DARI SISTEM YANG KORUP” atau “THE LAST OF US PART II ADALAH SEBUAH GAME PROPAGANDA KARENA BLA BLA BLA BLA” dan karenanya hanya mencari informasi ataupun video Youtube yang mendukung itu opini? Ataukah lu termasuk orang yang nyari informasi dulu dari beragam sumber berimbang, menimbang, merasakan sendiri game-nya, dan baru berakhir dengan satu keputusan opini yang kuat – “You know what, gua setuju sama si ini, si ini, dan si ini dan enggak setuju sama si ini karena gua agak berkeberatan dengan opininya di bagian ini”. Karena kalau yang terjadi adalah yang kedua – dimana lu membangun opini dulu dan nyari informasi yang hanya lu suka – selamat datang di fenomena psikologi bernama CONFIRMATION BIAS.
  4. Indahnya “Martyr Complex” juga bisa jadi alasan di ini fenomena. Seringkali kita ngerasa kalau orang-orang yang berani bersuara lantang dan berbeda dari orang kebanyakan itu punya integritas dan idealisme lebih tinggi secara otomatis, semata-mata karena kita semua mandangin dia udah kayak seorang Martir. “WAH INI ORANG BERANI LAWAN PENDAPAT 1.000 ORANG NIH, MAKANYA PASTI DIA BENAR” dan ini adalah salah satu pondasi yang paling serem. Kenapa? Karena lu akan otomatis ngerasa simpatik dan percaya sama siapapun yang berani ngelawan sistem, terlepas apakah lu udah verifikasi yang dia omongin benar apa kagak. Pelan tapi pasti, kalau jatuh ke dalam ini situasi, lu akan mulai mikir kalau semua hal itu ada konspirasinya. SEMUA HAL PASTI ADA KONSPIRASI-nya untuk menjustifikasi itu. Padahal, dunia terkadang simple.
    1 orang ngomong bumi datar VS 100.000 astronomer bilang bumi bulat? WAH, INI 1 ORANG YANG NGOMONGNYA BUMI DATAR PASTI TAHU SESUATU YANG KITA TIDAK TAHU DAN KARENANYA PUNYA INTEGRITAS DAN IDEALISME. Padahal sebenarnya kagak begitu juga kejadiannya. 100.000 astronomer yang jelas punya pengetahuan lebih baik dan mendalam soal ini subjek tentu seharusnya lebih benar. Hal ini juga yang jadi bumbu banyak fake news dan misinformasi di internet, yang tumbuh karena ini konsep. “WAH ADA 1 ORANG YANG BILANG COVID-19 ITU SENJATA BIOLOGI YANG DICIPTAKAN OLEH CHINA” VS “5.000 dokter dan peneliti yang bilang kalau perpindahan virus varian baru karena makanan itu sesuatu yang tidak terhindarkan”. WAH INI 1 ORANG BERANI BANGET MENGUNGKAP KEBENARAN DARI COVID-19, dengan informasi yang nyatanya dibantahkan oleh mereka yang lebih berkompeten dan memahami ini subjek.

Untuk kasus THE LAST OF US PART II REVIEW DIBAYAR SONY ini, justifikasi konspirasi-nya juga rada-rada membingungkan. Ada begitu banyak nilai 10 dan beberapa ada di nilai 7 dan 8. Kenapa konspirasinya justru:

(1) SONY bayar semua review positif 10/10 The Last of Us Part II dan bukannya,
(2) Microsoft atau Nintendo bayar review 7/10 atau 8/10 The Last of Us Part II.

Padahal kalau secara rasional, anggap aja yang ngasih nilai 10/10 itu 100 media, akan lebih rasional buat Microsoft dan Nintendo buat bayar beberapa media yang ngasih 7 atau 8 daripada Sony bayar 100 media buat ngasih nilai 10. Bahkan konspirasi omong kosongnya aja udah kagak bisa dirasionalisasi. Mendingan lu nonton yang di bawah ini, lebih kredibel karena udah biasa di dunia review-mereview:

  1. PR Nightmare

Ini juga akan ngebawa lu ke sebuah fakta menarik soal cara kerja PR (Public Relation) di industri game, kalau kita mau ngomong soal konspirasi REVIEW BAYARAN ini. Anggap aja SONY emang ngebayar 100 media, di seluruh dunia, buat ngasih 10/10 buat THE LAST OF US PART II. Ini berarti ke-100 media ini menerima dan dapetin itu duit dan semuanya:

(1) Menerima dengan tangan terbuka dan kagak ada satupun yang “Nakal”
(2) Belum punya pegawai / mantan pegawai yang biasanya akan aktif ngebacot di akun sosial media soal gimana developer / publisher dimana mereka bekerja juga nempuh strategi yang sama di masa lalu

Yang pertama ini adalah salah satu bukti kenapa ini konspirasi rada mustahil. Ini mengindikasikan kalau 100 media ini atau berapapun media yang “dibayar” SONY memang pada korup semua, kagak ada satupun yang punya integritas sama sekali. Ini berarti kita ngomongin situs kayak IGN, GameInformer, “Essential”-nya Eurogamer, sampai Video Games Chronicles yang notabene jadi sumber berita game yang sebagian besar reliable.

Mosok, enggak ada satupun di antara 100 media video game itu yang ngomong “KAGAK MAU, GUA GAK MAU DIBAYAR” dan nge-blow up ini kasus ke permukaan? Padahal mereka punya bukti email atau mungkin transaksi buat di-push ke muka publik, yang notabene bisa ngebongkar ini kasus dengan lebih mendalam sekaligus langsung dapat “CITRA POSITIF” dari semua gamer di seluruh dunia – yang di akhir akan bikin pengunjung situs mereka lebih ramai. Mosok enggak ada satupun Youtuber yang enggak make ini email / transaksi buat bikin video drama yang akan gampang banget buat dapetin puluhan juta view sekejap buat ngebongkar sistem korup kayak begini sekaligus langsung bikin banyak gamer jatuh cinta sama dia? Mosok semua tuduhan kagak ada bukti email atau transaksi?

Nah, yang kedua ini juga sama aja. Berapa banyak dari lu pada yang masih inget soal narasi kalau “LEAK THE LAST OF US PART II ITU DATANG DARI KARYAWAN YANG KAGAK PUAS SAMA BAYARAN” yang udah dibantah ama banyak pihak yang punya pengetahuan lebih baik soal ini, tapi lagi-lagi, seperti banyak misinformasi menolak untuk pergi. Mosok, ini karyawan kagak tiba-tiba muncul ke permukaan dan bacot soal NAUGHTY DOG ITU BAYAR MEDIA BUAT NGASIH REVIEW 10/10 BUAT THE LAST OF US PART II, sementara dia sendiri kagak berkeberatan buat nge-leak TLOU II ke internet? Ini bisa jadi dua: either karena memang kagak ada yang namanya review bayaran atau yang kedua – yang lebih jelas, ini “karyawan tidak puas makanya LEAK TLOU II” dari awal memang kagak ada dan sumber leak datang dari kasus peretasan server Amazon, kayak yang dilaporin sama si Scheirer ama PixelButt di kala itu.

Banyak orang yang kagak familiar sama industri game dan langsung sok kenal gimana cara ini industri bekerja dan langsung bayangin betapa takutnya developer ama publisher sama review jelek. PR tiap publisher ama developer tuh peduli setan sama review negatif sebenarnya. Malahan review jelek reviewer itu bisa mereka pakai buat disampaiin balik ke developer / publisher buat masukan di kemudian hari, apalagi kalau ngomongin soal pasar yang mau mereka kejar. Kalau game-nya direview jelek, ya udah.

Lu tahu mimpi buruk terbesar PR? Ketika mereka sok-sok pengen ngebayar reviewer atau ngancam reviewer dengan enggak ngasih lagi review code di masa depan kalau review jelek, terus itu percakapan via email / instant messaging “dinakalin” sama si media / Youtuber dan berakhir di-ekspos ke publik, mancing kemarahan yang besar, dan terus mesti mereka beresin dengan lebih banyak klarifikasi dan permintaan maaf buat beresin itu, yang notabene pasti bikin pusing mampus. Ini masih belum ngomongin soal hukum lebih ketat di beberapa negara, macam Amerika Serikat, dimana lu mesti umumin ke penonton lu apakah konten lu itu “ads” alias bayaran atau bukan. Kagak terbuka nyampaiin kalau review lu adalah review bayaran, terus ketahuan dan diinvestigasi pihak terkait itu, jauh-jauh lebih berabe. 100 media yang dibayar “sembunyi-sembunyi” oleh Sony, yang datang dari Amerika Serikat dan benua Eropa, dan kagak ada satupun yang di-investigasi? What happen?

Kenapa Baru Sekarang?

Gua termasuk gamer yang justru sering senyum ama ketawa sendiri tiap kali ngelihat ada komen yang ngeluapin kebencian berlebih buat The Last of Us Part II. Kenapa? Bukannya gua enggak nge-hormatin pendapat lu sih, terutama yang udah legit main dan berakhir enggak suka, yang notabene jadi kritik yang sebenarnya valid.

Cuman kadang gua mikirin kalau ini game ini mulai bergerak masuk ke fase meta – game yang pengen nawarin dan ngasih cerita soal kebencian berakhir dibenci setengah mati oleh sebagian penghuni internet, yang secara tidak langsung, ngebuktiin itu sisi kemanusiaan dan gimana rentannya itu emosi negatif muncul. Kerennya lagi? Seperti si TLOU II yang pengen ngasih lihat seberapa besar rasa benci bisa memotivasi perilaku seseorang, ini juga dibuktiin sama usaha ini-ini gamer buat make sure orang ikutan benci juga sama TLOU II, apapun narasinya. Jadinya jadi malah jadi bukti valid soal tema yang mau dia angkat – kalau seperti halnya cinta, rasa benci juga ngedorong orang buat ngelakuin banyak hal yang pada akhirnya, ngehancurin dirinya sendiri. Gua jadi ingat kata pepatah orang dulu – “Rasa benci itu sama kayak lu minum racun, tapi berharap orang lain yang mati”.

Hal yang paling gua bingungin dari ini kasus adalah fakta kalau ini bukan kasus pertama ada game yang dapat nilai 10/10. Sebelum THE LAST OF US PART II keluar, udah ada banyak game keluar yang dapat nilai sempurna dari banyak publikasi dan youtuber, yang kagak ragu buat ngasih nilai 10/10 atau 5/5. Kita ngomongin game-game yang lebih baru deh macam Disco Elysium, The Witcher 3: Wild Hunt, God of War, Red Dead Redemption 2, sampe Legend of Zelda: Breath of the Wild. Tapi belum pernah nemu ada reaksi dan tuduhan kalau ini semua media either dibayar Nintendo, dibayar Rockstar, dibayar CD Projekt Red, atau lagi-lagi dibayar sama Sony. Pertanyaan gua ya cuman satu: kenapa cuman terjadi di The Last of Us Part II? Ini nimbulin lebih banyak pertanyaan yang juga jadi kritik untuk ini game:

  • Apakah The Witcher 3: Wild Hunt itu sebegitu sempurnanya sampai dapat nilai 10/10? Apakah ini game kagak bercela? Kalau lu merasa dia masih punya kekurangan, kenapa lu oke-oke aja kalau dia dapat 10/10 dari beberapa media? Kenapa kagak ada tuduhan kalau media yang ngasih ini game nilai sempurna, terlepas dari cela-nya, adalah media yang dibayar CD Projekt Red?
  • Apakah God of War itu sebegitu sempurnanya sampai dapat nilai 10/10? Apakah ini game kagak bercela? Kalau lu merasa dia masih punya kekurangan, kenapa lu oke-oke aja kalau dia dapat 10/10 dari beberapa media? Kenapa kagak ada tuduhan kalau media yang ngasih ini game nilai sempurna, terlepas dari cela-nya, adalah media yang dibayar juga ama Sony?
  • Apakah Red Dead Redemption 2 itu sebegitu sempurnanya sampai dapat nilai 10/10? Apakah ini game kagak bercela? Kalau lu merasa dia masih punya kekurangan, kenapa lu oke-oke aja kalau dia dapat 10/10 dari beberapa media? Kenapa kagak ada tuduhan kalau media yang ngasih ini game nilai sempurna, terlepas dari cela-nya, adalah media yang dibayar Rockstar / Take Two Interactive?
  • Apakah Legend of Zelda: Breath of the Wild itu sebegitu sempurnanya sampai dapat nilai 10/10? Apakah ini game kagak bercela? Kalau lu merasa dia masih punya kekurangan, kenapa lu oke-oke aja kalau dia dapat 10/10 dari beberapa media? Kenapa kagak ada tuduhan kalau media yang ngasih ini game nilai sempurna, terlepas dari cela-nya, adalah media yang dibayar Nintendo?

Gua yakin ini pertanyaan akan dijawab, “KARENA ITU SEMUA GAME BAGUS DAN GUA SETUJU ITU GAME BAGUS, MAKANYA GUA ENGGAK BERKEBERATAN DENGAN NILAI-NILAI TERSEBUT”, yang notabene, bisa gua terima. Tapi dengan menjawab seperti ini, ada satu implikasi lain yang mau enggak mau harus lu hadapin. Ini berarti:

  1. Ini kasus kecurigaan terjadi hanya pada The Last of Us Part II
  2. Sumber kecurigaan terjadi karena menurut lu, The Last of Us Part II kagak pantas dapat nilai 10/10
  3. Oleh karena itu, media yang ngasih nilai 10/10 untuk The Last of Us Part II adalah media yang dibayar Sony
  4. Oleh karena itu, karena lu enggak setuju, media yang berani ngasih 10/10 adalah media yang dibayar Sony.
  5. Oleh karena itu, karena lu setuju, media yang enggak ngasih 10/10 adalah media netral yang tidak dibayar Sony.
  6. Media yang dibayar atau tidak bergantung dari apakah lu setuju atau tidak dengan hasil review
  7. THAT IS NOT HOW THING WORKS.

Gua lumayan kaget dengan reaksi banyak gamer-gamer “super marah” ini yang bersikap seolah-olah ini adalah kasus pertama dimana ada game yang berhasil nuai nilai 10/10 dari banyak media. Lebih gilanya lagi? Banyak yang cukup gila buat nge-quote User Score buat Metacritic dimana semua orang bisa nulis review dan ngasih skor seenak jidat tanpa perlu buktiin apakah mereka udah main game-nya apa kagak.

Lebih gilanya lagi? Ini gamer-gamer langsung otomatis amnesia kalau kasus REVIEW BOMB di masa lalu juga banyak cuy. Lu tanya dah itu Nintendo soal Astral Chain gimane, Breath of the Wild gimane, sampai Bayonetta gimane. Ketika ini The Last of Us Part II muncul, semua orang jadi lupa ini konsep review bomb dan kenapa Metacritic kudu cepat merhatiin ini masalah yang terus terjadi berulang, berulang, berulang, di masa lalu dan di masa yang akan datang. :)) Kalau di Steam paling enggak lu masih bisa ngecek apakah orang yang nge-review udah main dan berapa jam mereka udah main itu game sebelum nulis review. Sejauh ini, masih konsep terbaik soal review user menurut gua.

Pages: 1 2 3
Load Comments

JP on Facebook


PC Games

January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…
November 24, 2020 - 0

Review Call of Duty – Black Ops Cold War: Eksekusi Campaign Fantastis!

Industri game dan akhir tahun berarti membicarakan soal rilis game-game…
November 18, 2020 - 0

Preview Call of Duty – Black Ops Cold War: Konspirasi Tidak Basi!

Akhir tahun di industri game berarti menikmati kembali seri terbaru…
October 23, 2020 - 0

Menjajal DEMO Little Nightmares II: Jaminan Merinding!

Jika Anda secara aktif mengikuti JagatPlay, maka ada satu elemen…

PlayStation

December 28, 2020 - 0

Review Cyberpunk 2077: Terjebak Ilusi Korporasi!

Game dengan hype terbesar di tahun 2020 ini, tidak ada…
December 15, 2020 - 0

Preview Cyberpunk 2077: Berandal Masa Depan!

Menyebutnya sebagai game dengan hype terbesar di tahun 2020 ini…
December 4, 2020 - 0

Review Assassin’s Creed Valhalla: Saga Sang Penjarah!

Tidak lagi mengusung sistem rilis tahunan dan memberikan sedikit ruang…
December 3, 2020 - 0

Preview Immortals Fenyx Rising: Dewa dan Monster!

Perhatian untuk proyek yang satu ini memang terhitung besar ketika…

Nintendo

July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…
June 5, 2020 - 0

Preview Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Format Terbaik!

Nintendo Wii adalah sebuah fenomena yang unik di industri game.
April 15, 2020 - 0

Review Animal Crossing – New Horizons: Sesungguhnya Game Super Hardcore!

Tumbuh menjadi sensasi internet dalam waktu singkat, banyak gamer yang…