JagatPlay NgeRacau: Jadi Reviewer Aja, Pasti Tajir!

Reading time:
June 22, 2020

Terus ke Depannya, Mesti Gimana Nyikapin Review?

Pada dasarnya, terserah lu. Kalau lu masih bertahan di narasi kalau review sempurna untuk game yang enggak lu suka = media bayaran, ya silakan-silakan aja. Ada keinginan buat minta lu nunjukin bukti ini tuduhan, tapi mengingat ini opini udah terbukti sejak awal dan sepertinya akan bertahan terlepas mau ditunjukin fakta kayak apa juga, gua cuman bisa ngucapin Good Luck doank sih. Kenapa? Karena kalau lu anggap semua media yang ngasih 10/10 buat The Last of Us Part Ii adalah media bayaran Sony dan karenanya hasil impresi mereka kagak bisa dijadiin acuan, berarti ke depannya, secara rasional lu juga mesti mengabaikan review-review mereka di masa depan. Nah, gimane tuh, kalau pas tahun 2021 keluar Demon’s Souls Remake, dikasih 10/10 sama IGN dan lu juga setuju itu game sempurna mampus. Ini berarti IGN masih media bayaran enggak? Atau otomatis jadi media “netral” semata-mata karena lu setuju? Nanti pusing lho ngobrol sama masa lalu lu. LOL.

Buat yang mulai memahami apa yang mau gua bicaraiin, udah kagak ada lagi momen yang lebih tepat buat mulai mahamin gimana cara review bekerja dan jadi konsumen yang lebih cerdas. Pertama-tama, udah pasti enggak jatuh pada pola pikir seperti “GAME YANG ENGGAK GUA SUKA = MEDIA YANG NGASIH POSITIF PASTI DIBAYAR” yang benar-benar kagak rasional. Soalnya kalau mau bacot-bacotan, bisa dibalikin juga jadi “GAMER YANG ENGGAK SUKA SAMA GAME YANG GUA SUKA = DIBAYAR SAMA BRAND KOMPETITOR” yang notabene juga kagak sehat. Ini sikap dan aksi percaya konspirasi tanpa bukti enggak akan bisa ngehasilin diskusi yang sehat, itu udah pasti. Ini akan jadi awal gimana diskusi video game akan berkutat pada satu kalimat, “AH LU PASTI DIBAYAR SAMA SI INI..”

Jadi, gimana mesti nyikapin review?

(1). Mesti memahami kalau review itu selalu subjektif. Kecuali review yang didasarin sama hardware, yang memang ada data-data kuantitatif yang bisa diterjemahin ke dalam kesimpulan, apapun review konten yang sifatnya selera udah pasti lebih fokus ke nilai subjektifnya daripada objektifnya. Kalau kita ngomongin video game yang notabene bisa lu sejajarin ama makanan, ada aspek subjektif sama objektifnya, yang bisa gua jabarin di sini:

  • Objektif: kalau lu memang ngobrolin dan jabarin sesuatu yang secara objektif ada di game. Ei, ini karakter bisa lompat, dia bisa nyerang pakai pedang, dia ada sistem gacha. Kalau di makanan, lu bisa bacotin gimana kalau setiap porsi lu akan dapat 2 telur setengah matang, ada daun bawang, dan gimana dia disajiin pakai mangkok tanah liat. Ini semua observasi dan ketika informasi disampaiin, dia selalu objektif dan apa adanya.
  • Subjektif: aspek yang paling besar dari review yang basisnya adalah pengalaman memang di aspek subjektif-nya. Karena apakah dia suka sama sebuah video game atau kagak, akan sangat bergantung sama preferensi pribadi dia, dia nilai dominan dari aspek yang mana, dan pengalaman masa lalu dia – misalnya franchise atau genre yang nostalgia buat dia. Kalau di aspek makanan, apa yang dirasiin sama lidah pribadi soal konsep “enak dan gak enak” ya tergantung sama lidah yang nyicip. Bagian menariknya? Semua orang yang datang buat review video game atau makanan, datang karena ini sisi subjektif. LU DATANG KARENA LU PENGEN TAHU APA YANG DIRASAIIN SAMA SI REVIEWER.

Nah karenanya, ini selalu jatuh ke masalah taste personal. Game yang 10/10 buat gua, belum tentu 10/10 buat lu. Game yang jadi Game of the Year buat gua semacam The Witcher 3: Wild Hunt atau Disco Elysium atau Divinity: Original Sin 2, bukan berarti akan jadi Game of the Year buat lu dan berakhir lu nikmatin. TAPI INGAT JUGA, HAL SEBALIKNYA JUGA TERJADI. Hanya karena lu enggak suka sama satu video game, bukan berarti semua insan di dunia ini juga tidak suka dan seharusnya kagak suka. Hanya karena lu suka sama video game, bukan berarti semua insan di dunia ini juga suka dan seharusnya suka. :)) Lebih parahnya lagi, kalau mulai lemparin tuduhan = SEMUA HAL DIBAYAR. Kalau rasa cinta gua sama Indomie bisa dikuantifikasi pakai duit, gua seharusnya udah jadi Manager Cabang Indofood or something.

(2). Berangkat dari kasus nomor satu, mulailah ngelihat review sebagai pendapat dan preferensi pribadi dan karenanya, mulai ngejar reviewer yang sebagian besar review-nya sejalan sama selera lu. Terus dari sana, lu bisa menimbang sendiri. Kalau di situs gede macam IGN gitu, reviewer ada begitu banyak dan masing-masing bisa jadi nge-handle game yang beda-beda juga. Lu bisa cek siapa nama reviewernya, lihat skor yang dia kasih di masa lalu untuk game yang lu favorit / enggak favoritin, dan mastiin apakah skor lu sejalan atau enggak. Kalau sejalan, berarti selera rada mirip, dan karenanya bisa jadi apa yang dia suka juga sesuatu yang lu suka. Nah, kalau di JagatPlay, secara gua doang, lu bisa lihat apakah selera lu sejalan sama selera gua. Apakah lu suka Disco Elysium? Apakah lu suka Divinity Original Sin? Apakah lu suka The Last of Us Part II? Nah, dari sana lu bisa ambil kesimpulan, “Ah si Plad seleranya begini, dan karenanya dia sejalan / tidak sejalan sama selera gua. Apa yang Plad suka, berarti bisa jadi gua suka / tidak suka”. Simple, toh?

Karena percaya atau kagak, gua juga berangkat dari prinsip yang sama. Gua dulu juga “menyembah” reviewer yang saat ini masih jadi standar yang pengen gua kejar – si Adam Sessler yang sekarang memang udah kagak ada di dunia jurnalistik gaming lagi. Itu biasanya apa yang dia review positif, di gua juga berakhir suka dan karenanya selera gua sejalan. Untuk masa sekarang, dari semua media review game yang tersedia, selera gua biasanya sejalan sama Easy Allies Review terlepas dari siapapun yang megang. Biasanya game yang mereka suka, gua juga berakhir suka. Karenanya kalau mereka review positif sebuah video game, gua bisa jadiin itu bahan pertimbangan belanja yang solid.

(3) Mulai baca dan jangan lihat skor doank! Ini mungkin salah satu yang paling mesti ditekanin. Gua tahu godaan untuk ngelihat skor doank dan move on sama hidup lu, terus langsung ngambil kesimpulan tanpa baca itu memang menarik sangat. Ngelihat skor bermunculan di layar, makin tinggi berarti makin positif, memang akan langsung bikin lu narik kesimpulan langsung soal game-game mana saja yang mesti dikejar. Tapi lu mau tahu bagian yang paling kerennya lagi? Lu mesti baca dengan jelas kenapa ini media ngasih skor 10/10. Kenapa IGN ngasih THE LAST OF US PART II 10/10? Kenapa GameInformer ngasih 10/10 juga? Kenapa Eurogamer ngasih dia label “Essential”? Kenapa VGC ngasih dia 5/5? Karena percaya atau kagak, elemen yang dinilai itu bisa banyak banget.

Gua ambil contoh misalnya, NieR: Automata yang notabene “menipu” dari bentuk dan lahir sebagai manifestasi ide gila seorang Yoko Taro. Anggap aja ada 5 media di luar sono yang ngasih ini game 10/10 dan karenanya ini gampang pantas dikejar. Kalau sekedar ngelihat skor ya monggo buat lu jadiin sebagai basis motivasi beli, tapi alangkah baiknya kalau lu juga baca untuk lebih paham yang jadi landasannya. Ini 10/10 datang dari mana? Karena bisa jadi ada yang jatuh cinta mati sama musiknya si Keichii Okabe – sebegitu tergugahnya sampai dia kagak bisa berkata-kata. Ada juga yang mungkin jatuh cinta sama desain karakternya 2B – sebegitu “tergugahnya” sampai dia tiba-tiba udah kagak pakai celana aja gitu pas main. Atau bisa jadi ada yang kaget dan berakhir suka sama twist-twist dan pesan berat filosofis yag mau ditawarin Yoko Taro. Ada banyak hal yang bisa dinilai dari sebuah game. 10/10 itu bukan nilai ujian yang secara kuantitatif bisa dipertanggungjawabkan. Angka “10/10” yang notabene di review game lebih dipake buat ngelambangin experience yang didapat, bisa jadi datang dari game revolusioner yang bercela.

Kira-kira itu yang mau gua sampaiin sih di artikel JagatPlay NgeRacau sekarang. Sekali lagi, gua sama sekali enggak mengabaikan kritik-kritik valid buat The Last of Us Part II yang datang dari beragam pihak. Gua bisa memahami kalau ada orang yang enggak suka sama ceritanya, enggak suka sama karakternya, enggak suka sama arah yang mau dibawa, atau enggak suka sama klaim tema “SJW” yang kayaknya santer terdengar. Tapi sekali lagi, orang-orang ini juga mesti memahami bahwa di luar sana, ada orang yang suka sama ceritanya, suka sama karakternya, suka sama arah yang mau dibawa, dan sama sekali enggak ngerasa ada “SJW” yang dipaksaiin di sini. Masalahnya lebih ke tuduhan “Review positif = dibayar” yang bikin diskusi jadi kagak asyik. Kalau yang positif adalah media bayaran, apakah ini berarti kita juga bisa mulai pakai jurus sama dan bilang kalau semua orang yang bacot negatif itu juga dibayar kompetitor? LOL. Terus kapan diskusinya?

Btw, kalau lu berhasil nemuin bukti review The Last of Us Part II itu memang sebagian besar dibayar sama Sony, tolong kabarin ke gua. No…no…no.. gua enggak akan sok idealis buat gua jadiin artikel untuk membongkar kebusukan dll. Gua cuma pengen jadiin itu bukti buat minta “Jatah bayaran” gua juga yang belum gua dapat. Mosok yang lain bisa pada tajir gara-gara review, terus gua ketinggalan, ya enggak etis namanya. Kan gak asyik kalau gua kagak dibayar. Kucing gua – “Si Gendut” juga butuh makan enak.

“Si Gendut” BUTUH DUIT BUAT MAKAN ENAK!

 

 

Cheers, Love you guys!

 

 

Pages: 1 2 3
Load Comments

JP on Facebook


PC Games

January 14, 2021 - 0

Menjajal DEMO (2) Little Nightmares II: Misteri Lebih Besar!

Tidak ada lagi yang bisa kami lakukan selain memberikan puja-puji…
November 24, 2020 - 0

Review Call of Duty – Black Ops Cold War: Eksekusi Campaign Fantastis!

Industri game dan akhir tahun berarti membicarakan soal rilis game-game…
November 18, 2020 - 0

Preview Call of Duty – Black Ops Cold War: Konspirasi Tidak Basi!

Akhir tahun di industri game berarti menikmati kembali seri terbaru…
October 23, 2020 - 0

Menjajal DEMO Little Nightmares II: Jaminan Merinding!

Jika Anda secara aktif mengikuti JagatPlay, maka ada satu elemen…

PlayStation

December 28, 2020 - 0

Review Cyberpunk 2077: Terjebak Ilusi Korporasi!

Game dengan hype terbesar di tahun 2020 ini, tidak ada…
December 15, 2020 - 0

Preview Cyberpunk 2077: Berandal Masa Depan!

Menyebutnya sebagai game dengan hype terbesar di tahun 2020 ini…
December 4, 2020 - 0

Review Assassin’s Creed Valhalla: Saga Sang Penjarah!

Tidak lagi mengusung sistem rilis tahunan dan memberikan sedikit ruang…
December 3, 2020 - 0

Preview Immortals Fenyx Rising: Dewa dan Monster!

Perhatian untuk proyek yang satu ini memang terhitung besar ketika…

Nintendo

July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…
June 5, 2020 - 0

Preview Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Format Terbaik!

Nintendo Wii adalah sebuah fenomena yang unik di industri game.
April 15, 2020 - 0

Review Animal Crossing – New Horizons: Sesungguhnya Game Super Hardcore!

Tumbuh menjadi sensasi internet dalam waktu singkat, banyak gamer yang…