JagatPlay NgeRacau: Jagat Berhasrat (Berita Habis Istirahat)!

Reading time:
December 21, 2016

NieR: Automata Ngasih Lihat Perbedaan PS4 Pro

nier-automata-ps4-pro

Kalau udah urusan game action, mau pakai elemen RPG atau pure berantem dan bacok-bacokan, kita selalu bisa ngandelin Platinum Games buat urusan kayak beginian. Dari tangan ini developer Jepang, game-game action yang kenceng, butuh reflek tinggi, dan bisa dimainin di tingkat kesulitan lebih tinggi buat ekstra tantangan. Lewat sesi live-stream terakhir yang diselenggaraiin Square Enix sama Dengeki, perbedaan antara versi Playstation 4 biasa sama Playstation 4 Pro akhirnya kebuka. Resolusi udah pasti beda, dimana versi PS4 main di 1600×900, sementara versi PS4 Pro dukung Full HD – 1920×1080. Dari sisi visual, versi PS4 Pro juga nambahin efek motion blur, yang diklaim sama Square Enix sih esensial buat ngasih sensasi gameplay yang lebih smooth. Sisanya? Seperti yang bisa diprediksi, mereka juga nambahin ekstra sana-sini di sisi lingkungan dari cahaya sampai detail bayangan yang lebih cakep di versi PS4 yang lebih kuat ntu.

Torment: Tides of Numenera Tetapin Rilis

torment

Doyan sama RPG Barat ala Baldur’s Gate? Atau yang rilisnya lebih baru seperti Pillars of Eternity atau Tyranny? Sepertinya udah pasti kagak boleh ngelewatin yang namanya Torment: Tides of Numenera yang cukup diantisipasi ini. Bakalan dirilis enggak cuman buat PC, tetapi juga PS4 dan Xbox One, Tides of Numenera akhirnya punya tanggal rilis pasti. Ini RPG “klasik” yang akan penuh dengan banyak teks, bacotan soal plot, dan pilihan dengan ragam konsekuensi ini bakalan dirilis tanggal 28 Februari 2017 entar. Versi fisik dengan beberapa edisi, termasuk Collector’s Edition yang hadir dengan banyak bonus juga diumumin.

Desain Cloud ama Barret di FF VII Remake via Figure Jualan Square Enix

Seperti judul di atas, produk figure populer dari Square Enix – Play Arts Kai akhirnya ngasih lihat visual dua karakter ikonik Final Fantasy VII Remake – Cloud dan Barret lewat jajaran produk figure terbaru yang bakalan mereka rilis di April dan Mei tahun depan. Cloud terlihat jauh lebih modern, sementara Barret terlihat jauh lebih garang. Final Fantasy VII Remake sendiri sampai sekarang masih belum punya tanggal rilis pasti sama sekali.

barret-play-arts-kai cloud-play-arts-kai

Play Arts Kai untuk Cloud dan Barret ini sendiri rencananya bakalan dijual dengan harga sekitar 11.300 yen Jepang atau USD 98 masing-masing. Kagak tahu dah kalau sampai di Indonesia jadi berape duit ini benda.

Gravity Rush 2 Juga Dapetin Anime

Nyiptain seri sekuel emang bukan perkara gampang, apalagi berusaha mastiin kalau jembatan cerita beres. Salah satu solusi terbaik buat ngatasin masalah ini adalah dengan nyebar kompleksitas cerita tersebut ke beragam media yang lebih pasif, seperti yang dilakukan Sony Interactive Entertainment Japan Asia dengan game action RPG mereka yang baru – Gravity Rush 2. Buat jelasin jembatan cerita antara seri pertama dan seri keduanya, sebuah anime berdurasi 15 – 20 menit berjudul Gravity Rush The Animation: Overture dikenalin. Ini adalah proyek yang dikembangin bersama dengan studio Khara dan akan ditayangin oleh TV Tokyo sebelum tahun 2016 ini berakhir.

Atlus Punya RPG Fantasi Baru

atlus-new-rpg

Ini mungkin salah satu berita yang udah ditunggu banget sama penggemar JRPG di seluruh dunia. Apapun yang jatuh ke tangan Atlus, kita udah bisa bayangin kualitas sekeren apa yang kita dapat. Untuk urusan JRPG, mereka memang jarang ngecewaiin. Sembari nunggu versi Barat Persona 5 yang baru akan keluar di awal tahun 2017 entar, Atlus ternyata udah move on ke proyek RPG  mereka selanjutnya. Belum ada kejelasan soal judul dan gameplay, yang baru akan mereka buka di tanggal 23 Desember 2016 mendatang, tapi ini akan jadi proyek yang kagak ada hubungannya sama Megaten ataupun Persoan, dua franchise JRPG raksasa Atlus selama ini. Director Persona 5 – Katsura Hashino akan bertanggung jawab atas proyek ini. Artwork pertama yang dracik sama character designer Persona 5 – Shigenori Soejima juga dirilis. Please jangan berakhir jadi game mobile deh.. Please deh..

Until Dawn versi Lawas Yang Dibatalin Muncul ke Permukaan

Apa yang lu inget kalau kita ngobrolin Until Dawn? Sebagian besar dari kita pasti langsung merujuk ke game horror eksklusif PS4 yang bisa masuk ke kategori “Interactive Story”. Ngambil tema film thriller remaja dengan banyak twist di sana-sini, Until Dawn juga ngejual mekanisme gameplay dimana mereka ngeklaim kalau lu bisa nyelesaiin ini game dengan semua karakter hidup atau sebaliknya, tewas mengenaskan karena satu dan lain hal. Tapi banyak yang lupa, kalau Until Dawn bukanlah game “baru”. Ia udah diumumin lama sebagai game eksklusif Playstation 3 yang diposisiin sebagai produk penjual PS Move. Sayangnya, arah pengembangan itu berubah, dan kita nemuin Until Dawn yang selama ini kita kenal.

Tapi untungnya, enggak serta merta hilang gitu aja.  Salah satu user Youtube dan sekaligus video game historian – PtoPOnline berhasil dapetin prototype Until Dawn versi lawas tersebut, waktu dia masih sebuah game horror dengan sudut pandang first person. Dengan senter di tangan, gameplay difokusin ke QTE berbasis gerakan. Kelihatan lebih serem? Atau yang versi Supermassive yang kita dapetin jauh lebih keren daripada ini?

Valve Tetapin Nominasi The Steam Awards

the-steam-awards

Ngasih kesempatan ke gamer untuk ngasih penghargaan game terbaik 2016 mereka ke game manapun yang mereka mau, dan bahkan biarin mereka ciptaiin kategori sendiri? Ide gila ini yang akhirnya dipake sama Valve untuk penyelenggaraan The Steam Awards pertama di tahun 2016. Valve sih bilangnya mereka berhasil ngumpulin lebih dari 15 juta nominasi dari gamer Steam di seluruh dunia, walaupun enggak semaunya serius. Dari sana, Valve akhirnya milih kategori dan game-game nominasi yang akan bertarung di kategori-kategori tersebut. Siapa aja? Ini dia nominasinya:

Villain Most in Need of A Hug

  • Borderlands 2
  • Dead by Daylight
  • Far Cry 3
  • Far Cry 4
  • Portal 2

The “I Thought This Game Was Cool Before It Won An Award”

  • Euro Truck Simulator 2
  • Paladins
  • Starbound
  • Stardew Valley
  • Unturned

Test of Time

  • Age of Empires II HD
  • The Elder Scrolls V: Skyrim
  • Civilization V
  • Team Fortress 2
  • Terraria

Just 5 More Minutes

  • CS: GO
  • Rocket League
  • Civilization VI
  • Fallout 4
  • Terraria

Whoooaaaaaaa, dude!

  • Bioshock Infinite
  • DOOM
  • GTA V
  • MGS V: The Phantom Pain
  • The Witcher 3: Wild Hunt

Game Within a Game Award

  • Garry’s Mod
  • GTA V
  • The Stanley Parable
  • Tabletop Simulator
  • The Witcher 3: Wild Hunt

I’m Not Crying, There’s Something in My Eye

  • Life is Strange
  • To the Moon
  • This War of Mine
  • Undertale
  • The Walking Dead

Best Use of A Farm Animal

  • Ark: Survival Evolved
  • Blood and Bacon
  • Farming Simulator 17
  • Goat Simulator
  • Stardew Valley

Boom Boom

  • BroForce
  • DOOM
  • Just Cause 3
  • Keep Talking and Nobody Explodes
  • Kerbal Space Program

Love / Hate Relationship

  • Dark Souls III
  • Darkest Dungeon
  • DOTA 2
  • Geometry Dash
  • Super Meat Boy

Sit Back and Relax

  • ABZU
  • Cities Skylines
  • Euro Truck Simulator 2
  • Mini Metro
  • Viridi

Better with Friends

  • Don’t Starve Together
  • Gang Beasts
  • Golf With Your Friends
  • Left 4 Dead 2
  • Magicka

Voting-nye sendiri akan dilakukan dari tanggal 22 Desember 2016 – 29 Desember 2016.

Denuvo Bantah Ngasih Jaminan Duit Kembali

Kalau lu sering ngikutin informasi game selama beberapa minggu terakhir ini, lu udah pasti udah tahu soal kebijakan beberapa developer yang mutusin buat ngebuang Denuvo dari sistem versi PC mereka. Tapi sejauh ini, tren memang berkisar ke game-game berbasis Denuvo yang udah dibajak sama CPY, macam si INSIDE atau DOOM. Gara-gara ini kejadian, sempat ada rumor kalau Denuvo itu punya kebijakan “jaminan uang kembali” buat game-game yang berhasil dibajak sama hacker, alias garansi lah. Kalau developer akan dapatin porsi duit mereka balik kalau Denuvo gak berhasil ngelindungin produk mereka dalam jangka waktu tertentu. Tapi, bener kagak sih? Denuvo ngebantah hal tersebut. Si co-founder dalam wawancaranya sama Kotaku – Robert Hernandez nyebut kalau klaim soal uang kembali itu kagak bener. Dibuangnya Denuvo dari INSIDE dan DOOM semata-mata karena fungsi Denuvo udah kagak relevan di sana dan udah melakukan tugasnya dengan sangat baik. Berhasil ngelindungin game AAA yang sangat diantisipasi sekelas DOOM selama 4 bulan, kata Hernandez, udah jadi pancapaian tersendiri.

Jadi, ia bilang, kagak ada yang namanya duit kembali kalau game berhasil diretas dalam periode waktu tertentu, walaupun dia kagak ngebantah, kalau memang ada deal-deal khusus dengan developer tertentu yang kagak bisa ia buka ke publik. Lalu kenapa harus dibuang? Kenapa gak dibiarin begitu aja di dalam sistem gamenya? Hernandez beralasan kalau keputusan buat ngebuang Denuvo itu kembali ke tangan developer dan publisher masing-masing. Mereka bebas ngehapus Denuvo kalau mereka ngerasa Denuvo udah bantuin ngejaga rilis awal mereka, atau pas mereka mau jualan di platform tanpa DRM semacam GOG, misalnya.

Jadi demikian, Jagat Berhasrat (Berita Habis Istirahat). Mengingat gua mulai vakum dari tanggal 13 Desember 2016 kemarin, yang sekarang udah masuk hitungan minggu, gua kayaknya udah nge-cover hampir sebagian besar news penting yang terlewat. Sementara untuk news-news baru, semoga bisa gua cover langsung balik dari hari ini juga. Itupun kalau gak ada aral melintang, secara partisi buat ruangan sepertinya akan mulai dikerjaiin juga. Thank you guys, see ya soon..

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

September 29, 2021 - 0

Review SAMUDRA: Dalam Lautan Dalam Pesan!

Berkembang dengan signifikan selama beberapa tahun terakhir ini, para talenta…
August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…

PlayStation

October 15, 2021 - 0

Review Demon Slayer – Kimetsu no Yaiba- The Hinokami Chronicles: Pemuas Para Fans!

Meledak dan langsung menjadi salah satu anime yang paling dicintai…
October 6, 2021 - 0

Review Far Cry 6: Revolusi yang Minim Revolusi!

Sebuah franchise shooter andalan, posisi inilah yang harus dipikul oleh…
October 1, 2021 - 0

Review Lost Judgment: Peduli Rundungi!

Sebuah langkah yang jenius atau ekstrim penuh resiko yang terhitung…
September 27, 2021 - 0

Review Diablo II Resurrected: Bentuk Baru, Cinta Lama!

Blizzard dan kata “remaster” sejauh ini memang bukanlah asosiasi yang…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…