JagatPlay NgeRacau: Jagat Berhasrat (Berita Habis Istirahat)!

Reading time:
December 21, 2016
jagat-berhasrat

Halo Guys, Halo.. Untuk yang udah nungguin berita dari JagatPlay selama setidaknya satu minggu terakhir ini (semoga gua-nya yang enggak ke-PD-an dan berakhir gak ada yang nungguin sama sekali), izinkan gua memulai sesi NgeRacau kali ini dengan sebuah permintaan maaf lebih dulu. Buat pembaca JagatPlay yang belum tahu, kita memang melewati satu proses transisi lokasi fisik, alias “Pindah Kantor”. Untuk satu alasan tertentu, kantor lama yang berlokasi di jalan Harmoni udah enggak bisa dipakai sama Jagat secara keseluruhan, dalam hal ini – JagatReview, JagatOC, JagatGadget, dan tentu aja – JagatPlay. Jadi selama proses rehat enggak bikin news itu, kita lagi fokus pindahan. Di titik ini juga gua baru sadar, kalau barang-barang di Jagat ternyata banyak banget.

Barang JagatPlay sendiri sih kagak banyak-banyak amat. Dua biji televisi, satu PC, Playstation 4, PSVR, dan beberapa barang kecil printilan bisa di-packing. Tapi hey, at least ini pengalaman pertama gua pindahan kantor, dan terlepas seberapa menariknya pengalaman yang dia tawarin, memang agak susah disangkal kalau memang ini ngerepotin. Berusaha memastikan kalau ruang baru bisa muatin barang-barang dari ruang lama yang “berserakan” ternyata kagak mudah, dan memang butuh waktu tersendiri. Gua sempat optimis kalau proses ini akan makan sekitar 2-3 hari aja, tetapi ternyata meleset. Ini masih belum ngitung soal ketersediaan ISP, dokumen legal, dan meja marmer milik resepsionis yang beratnya ampun-ampunan. Kita belajar, kita bertarung untuk sesuatu yang kagak kita expect harus kita hadapi, dan so far, kita sudah dekat dengan kata berhasil.

Artikel ini sendiri ditulis setelah gua berhasil unpacking hal dasar yang gua butuhin buat bikin JagatPlay aktif lagi, di tengah keterbatasan internet pula. Jadi untuk sementara ini, dengan kuota yang ada, gua jadi enggak bisa download terlalu banyak trailer seperti kebiasaan gua di artikel-artikel pada umumnya, kagak bisa nonton acara variety Korea, kagak bisa pula “ketemu” sama si Ai Uehara (#eh) sampai at least ISP udah ke-cover sama kantor. But hey, gua dikasih ide bagus sama salah satu pembaca JagatPlay di Facebook. Gimana kalau gua bikin rangkuman aja hal apa aja yang gua miss selama istirahat? Dan gua pikir, “WHY NOT??!”. Ide bagus, dan gua lama pula kagak nulis NgeRacau karena minimnya topik menarik.

So, this is it, Jagat Berhasrat aka JagatPlay Berita Habis Istirahat, buat ngerangkumin news-news apa aja yang kita miss selama masa rehat selama beberapa hari terakhir ini. Buat catch up sama lu pada, buat info-in kita sendiri apa aja yang udah kita lewatin, dan jadi semacam motor penggerak sebelum membiasakan diri nulis lagi. Dari kuli pindahan, jadi kuli komputer lagi.. Here we go:

Koei Tecmo Umumin Dynasty Warriors 9

Udah bukan rahasia lagi kayaknya kalau ini franchise akan terus hidup selama Koei Tecmo hidup. Walaupun gameplay-nya udah berusaha diubah sana-sini biar berasa beda satu seri sama yang lainnya, namun susah disangkal, kalau pesona Dynasty Warriors ya udah pasti di sensasi Musou-nya. Buat yang belum tahu, Musou itu genre hack and slash ala DW dimana satu orang atau karakter utama yang lu pake selalu diposisikan sebagai karakter overpowered yang bisa ngebunuh ratusan sampai ribuan prajurit dengan super mudah. Sabet sana-sini, 500 orang mati. Pokoknya lu lebih imba dah daripada Superman, atau bareng anggota Justice League sekaligus.

dynasty-warriors-9

So, apa yang berusaha ditawarin dengan angka “9” aka seri utama ini? Koei Tecmo sendiri janjiin kalau sekarang dia bakalan berubah jadi game open-world. Jadi gak lagi sekedar berangkat dari satu level ke level selanjutnya, lu akan langsung disediaiin satu dunia gede buat dijelajahin dan jadi saksi betapa memesonanya kekuatan sama nafsu membunuh lu. Mereka berambisi buat nyiptaiin satu Cina daratan gede buat dimainin, dan dikerjaiin lewat kolaborasi antara tim-tim internal yang selama ini nanganin franchise-franchise KT yang beda-beda. Satu teaser pendek dan beberapa gambar artwork dibagi buat ngasih lihat sedikit gambaran apa yang pengen mereka kejar.

Final Fantasy XV Bakalan Dapat New Game +

final-fantasy-xv-jagatplay-71-600x338

Seperti judul di atas, Square Enix rencananya sih bakalan rilis update Holiday di tanggal 22 Desember 2016 yang disebut Holiday Pack, dengan ragam konten aksesoris, event, sama kostum yang bisa dimilikin oleh gamer-gamer yang udah beli Season Pass. Sementara buat yang  gak tertarik Season Pass, harapan buat dapetin New Game + akhirnya dipenuhin. Sayangnya, Square sendiri kagak ngomong apa aja yang bakalan ditawarin sama New Game + ini. Apakah sekedar tingkat kesulitan lebih tinggi? Atau ada dungeon baru? Atau jangan-jangan bisa make ekstra summon? Tunggu berita lebih lanjut.

Mobil Porsche Udah Kagak Eksklusif EA Lagi

porsche

Kalau lu memang penggemar game mobil, lu pasti pada bingung kenapa salah satu brand mobil ternama – Porsche kayaknya udah jarang eksis lagi sekarang. Buat yang belum tahu, seperti judul di atas, Porsche memang menjalin kerjasama “eksklusif” dengan EA. Ini artinya, ini mobil cuman bisa keluar di game-game mobil / racing racikan EA tok. Tapi tenang, buat lu yang suka sama ini brand, kerjasama eksklusif antara itu dua akhirnya selesai juga. Kerjasama dan kontrak yang udah dimulai sejak tahun 2000 ini akhirnya selesai dan Porsche sendiri kayaknya kagak tertarik buat memperpanjang. Kontrak ini sendiri bakalan selesai akhir tahun nanti. Lah? Tapi bukannya Porsche ada di game racing kayak Forza, itu pertanyaan lu? Hampir sebagian besar game racing yang masukin Porsche berakhir nambahin itu jadi add-on berbayar karena masalah lisensi, dan gak pernah dirilis sebagai mobil yang bisa lu pakai di awal.

Call of Cthulhu Rilis Screenshot Baru

Cthulhu mungkin salah satu “budaya pop” yang menolak mati. Buat orang yang udah sempat baca novel-novel racikan H.P. Lovecraft yang memosisikan manusia enggak lebih dari debu di antara eksistensi para monster kosmik raksasa yang bisa nelen semesta kalau mereka mau, termasuk Cthulhu di dalamnya, ini tentu jadi berita bagus. Terlepas dari kerennya ini semesta, memang belum ada film atau game yang bisa dibilang mengadopsinye dengan baik dan bener. Produk “terbaik” yang terinspirasi sama ini produk kreatif, sementara ini masih dunianya Bloodborne, game “Souls” eksklusif PS4. Nah, sekarang Focus Home Interactive sama Cyanide Studio berusaha nawarin pendekatan yang lebih beres via Call of Cthulhu.

call-of-cthulhu4 call-of-cthulhu3 call-of-cthulhu2 call-of-cthulhu1 call-of-cthulhu

Lu akan berperan sebagai seorang detektif bernama Edward Pierce yang lagi berusaha menginvestigasi kematian misterius seorang wanita bernama Sarah Hawkins. Ini game rencananya dilepas tahun 2017 entar buat konsol ama PC.

Nintendo Switch Lebih Kenceng Kalau Pakai Dock!

Ini sepertinya udah jadi berita yang kita semua expect sih. Nintendo emang kagak pernah punya sejarah buat ngeluarin konsol yang fokusnya itu dipakai buat “berantem” langsung sama Playstation dan Xbox dari sisi raw performance. Dia ngejual dua hal: inovasi dan game-game first party yang kagak pernah kehilangan peminat sama sekali. Hal yang kagak beda juga bisa kita temukan di Nintendo Switch – konsol baru yang rencananya bakalan mereka lepas di Maret 2017 mendatang. Info memang masih simpang-siur, terutama dari sisi spec. Tapi salah satu tim teknis paling imba di media gaming seluruh dunia – Digital Foundry ngasih gambaran apa yang bisa kita expect dari Switch.

nintendo-switch-console

Seperti yang bisa diprediksi, buat nge-handle sesi gaming definisi tinggi, Switch yang ngejadiin otak Tegra X1 dari NVIDIA akan jauh lebih bertenaga kalau dipasang di docking-nya dan berubah jadi konsol konvensional daripada saat dibawa kemane-mane sebagai handheld itu sendiri. Digital Foundry nemuin kalau docking-nya sendiri memang enggak nyediaiin CPU atau GPU tambahan, tapi lebih ke power input lebih stabil yang bikin clock Switch jadi lebih kenceng. Kita enggak cuman ngomongin CPU tok, tetapi juga GPU. Bahkan, Digital Foundry bilang kalau pas di docking, GPU Switch ngasih ekstra power sampai 2,5 kali lipat lebih kuat daripada saat jadi handheld. Tentu aja, kemampuan lebih lemah pas jadi handheld ini terjadi buat mastiin efektivitas baterai itu sendiri.

WB Montreal Lagi Ngerjaiin Gamenya Damian Wayne

damian wayne

Wow! Amazing, Gan! Keren! Mengagumkan! Nomor 3 akan membuat Anda tak percaya! Kadang gua penasaran juga apa yang terjadi kalau JagatPlay berakhir jadi situs yang ngejual clickbait ala demikian biar dapat visit lebih banyak. Anyway, berita asal Kotaku ngelaporin kalau WB Montreal – developer sama yang ngeracik Batman: Arkham Origins di masa lalu katanya ngebatalin proyek game Suicide Squad yang kagak pernah dikasih lihat ke publik. Sebagai gantinya, apalagi mengingat Rocksteady udah angkat tangan buat ngerjaiin game Batman manapun, ini developer katanya lagi ngerjaiin game “Batman” lain yang sekarang fokusnya ke anak Bruce Wayne – Damian Wayne. Anyway,kalau lu gak tahu siapa itu Damian Wayne dan kenapa ini karakter keren, tolong dicek film DC Animated yang bakal muasin lu. Gua rekomen buat mulai saga si Damian dari Son of Batman, Nightwing and Robin, Batman vs Robin, Batman: Bad Blood, terus baru ke Justice League vs Teen Titans. Worth it!

Download Demo Resident Evil 7 di PC Sekarang!

the-beginning-hour

Skeptis tapi penasaran juga sama Resident Evil 7? Malu-malu kucing dan panas-panas tai ayam gitu? Takut, tapi iri juga ngelihatin gamer PS4 jadi “anak emas” yang udah bisa nyicipin dikit dari zaman E3 2016 kemarin? Nah, ini nih kesempatan yang lu tunggu-tunggu. Seperti yang sempat dijanjiin sama Capcom, demo Resident Evil 7 buat PC akhirnya tersedia. Lu bisa download di sini.

Jangan lupa juga, pastiin PC lu bisa ngehandle ini demo:

Minimum Requirements:

  • OS: WINDOWS® 7,8,8.1,10 (64-BIT Required)
  • Processor: Intel® Core™ i5-4460, 2.70GHz or AMD FX™-6300 or better
  • Memory: 8 GB RAM
  • Graphics: NVIDIA® GeForce® GTX 760 or AMD Radeon™ R7 260x with 2GB Video RAM
  • DirectX: Version 11
  • Sound Card: DirectSound compatible (must support DirectX® 9.0c or higher)

Additional Notes: Hardware specification target 1080P/30FPS. *Internet connection required for game activation. The game is still undergoing development, so all PC requirements are subject to change.

Recommended Requirements:

  • OS: WINDOWS® 7,8,8.1,10 (64-BIT Required)
  • Processor: Intel® Core™ i7 3770 3.4GHz or AMD equivalent or better
  • Memory: 8 GB RAM
  • Graphics: TBA (4GB VRAM)
  • DirectX: Version 11
  • Sound Card: DirectSound compatible (must support DirectX® 9.0c or higher)

Additional Notes: Hardware specification target 1080P/60FPS. *Internet connection required for game activation. The game is still undergoing development, so all PC requirements are subject to change.

Pemerintah Polandia Ngasih 98 Miliar Rupiah ke Dev. The Witcher

the-witcher-3-rage-and-steel-22-600x338

Dengerin negara lain udah pada fokus buat ngebangun industri yang berhasil bawa nama besar mereka ke seluruh dunia selalu bikin iri. Di kala Indonesia masih ribut masalah SARA yang makin lama makin sensitif, negara lain udah mulai merangkak maju dengan segala macam produk kreatif mereka yang fantastis. Buat Polandia, peran itu diisi sama CD Projekt Red dengan game action RPG fantastis, The Witcher 3. Ini game RPG saking ngetopnya, cukup buat bikin pemerintah Polandia akhirnya  memutuskan buat ikut berkontribusi.

Pemerintah Polandia ngumumin kalau mereka akan ngasih bantuan sekitar USD 7 juta atau 98 Miliar Rupiah ke CD Projekt Red. Ini dana bantuan diharapin bisa difokusin untuk empat konten utama: penciptaan kota, multiplayer tanpa loading, sensasi sinematik, dan animasi yang lebih hidup. Walaupun ini kagak berarti bahwa semua hal tersebut bakal diimplementasiin sama CD Projekt di Cyberpunk 2077 entar, namun ini dilihat sebagai langkah esensial untuk menciptakan pondasi buat sumber ekonomi Polandia di masa depan. President CD Projekt – Adam Kicinski sih bilang kalau nyiptaiin game itu kagak gampang, dan apa yang diinginkan oleh pemerintah Polandia tersebut memang butuh banyak proses eksperimen dengan ragam prototype. CD Projekt Red bukan satu-satunya yang dapat bantuan dana. Beberapa developer Polandia yang lain termasuk Techland dan CI Games juga dapetin bantuan dana dengan total hampir USD 45,1 juta.

Pages: 1 2 3
Load Comments

PC Games

August 26, 2021 - 0

Impresi Park Beyond: Saatnya Meracik Taman Bermain yang Gila!

Ada sebuah keasyikan tersendir memang ketika sebuah game memberikan Anda…
August 20, 2021 - 0

Review 12 Minutes: Selamat Ulang Hari!

Untuk sebuah industri yang sudah eksis selama setidaknya tiga dekade,…
June 24, 2021 - 0

Menjajal Tales of Arise: Luapan Rasa Rindu!

Gamer JRPG mana yang tidak gembira setelah pengumuman eksistensi Tales…
June 17, 2021 - 0

JagatPlay: Interview dengan Tom Hegarty & John Ribbins (OlliOlli World)!

Tidak semua gamer mungkin pernah mendengar game yang satu ini,…

PlayStation

September 23, 2021 - 0

Review Death Stranding – Director’s Cut: Paket Baru Definisi Tinggi!

Antara Anda benar-benar menyukainya atau benar-benar membenci apa yang ia…
September 22, 2021 - 0

Review Kena – Bridge of Spirits: Kena Sihir Fantasi Elok!

Menarik adalah kata yang tepat untuk menjelaskan pilihan game-game yang…
September 14, 2021 - 0

Review DEATHLOOP: Kesenangan Berulang, Berulang, Berulang!

Kami yakin sebagian besar dari Anda tentu saja sudah familiar…
September 8, 2021 - 0

Review Tales of Arise: Dahaga yang Terpuaskan!

Salah satu seri JRPG yang paling konsisten lahir di industri…

Nintendo

March 12, 2021 - 0

Review Bravely Default II: JRPG Berkelas!

Keluhan soal pendekatan modern yang terlalu kentara untuk banyak game…
March 3, 2021 - 0

Preview Bravely Default II: Rasa Klasik Asyik!

Kerinduan untuk cita rasa JRPG klasik, yang memang seringkali didefinisikan…
July 8, 2020 - 0

Review Brigandine – The Legend of Runersia: Legenda Keren yang Menua!

Brigandine, berapa banyak dari Anda yang masih ingat dengan nama…
June 29, 2020 - 0

Review Xenoblade Chronicles – Definitive Edition: Dunia di Ujung Pedang!

Nintendo Wii adalah bukti bagaimana inovasi terkadang menjadi kunci sukses…