Review Call of Duty – Black Ops 3: Pantas Dilirik!

Reading time:
November 10, 2015

Bukan Manusia Biasa!

Anda bukan lagi sekedar prajurit manusia
Anda bukan lagi sekedar prajurit manusia “biasa” di COD: Black Ops 3.

Dari tema yang ia usung, Call of Duty: Black Ops 3 tampaknya pantas menyandang predikat sebagai seri Call of Duty paling futuristik saat ini. Ia terlihat tak lagi peduli pada apa yang bisa / tidak bisa dicapai dengan teknologi manusia saat ini dan langsung meleburkan diri pada cita rasa sci-fi, dimana sensasi fiksi yang lebih kentara jadi daya tarik utama. Kita tidak hanya membicarakan fakta bahwa Anda akan berhadapan dengan Droid dan Drones yang semuanya bergerak secara otomatis, tetapi juga serangkaian kemampuan berperang yang kian mengukuhkan posisi Anda sebagai karakter yang tak lagi “sekedar” manusia.

Secara mendasar, COD: Black Ops 3 tetaplah sebuah seri game FPS mainstream yang selama ini kita kenal. Bahwa sebagian besar misi Anda akan berakhir dengan bergerak dari satu titik ke titik lainnya, membunuh musuh manapun yang Anda temui, bertahan hidup, dan mengulang proses yang sama berulang kali hingga cerita selesai. Di beberapa titik Anda akan berhadapan dengan konsep rail-shooter untuk ekstra dramatisasi, sebuah formula yang sebenarnya sudah melekat kuat di COD sebagai sebuah franchise. Yang membuatnya sedikit berbeda hanyalah fakta bahwa Anda kini punya kebebasan mutlak untuk melakukan kustomisasi karakter sebelum misi dimulai. Ini berarti, Anda bisa memilih kombinasi senjata seperti apa yang hendak Anda bawa ke medan pertempuran.

Secara esensi, ia tetaplah seri COD yang selama ini kita kenal.
Secara esensi, ia tetaplah seri COD yang selama ini kita kenal.
Namun tak lagi sekedar mengangkat senjata, Anda kini diperkuat dengan pohon skill dari tiga kategori utama yang berfungsi tak ubahnya serangan spesial dengan waktu cooldown.
Namun tak lagi sekedar mengangkat senjata, Anda kini diperkuat dengan pohon skill dari tiga kategori utama yang berfungsi tak ubahnya serangan spesial dengan waktu cooldown.
Perbedaan yang lumayan signifikan dari tiap Core yang Anda pilih tentu punya implikasi langsung pada gaya permainan.
Perbedaan yang lumayan signifikan dari tiap Core yang Anda pilih tentu punya implikasi langsung pada gaya permainan.

Walaupun demikian, bukan berarti Black Ops 3 tidak hadir dengan inovasi gameplay sama sekali. Suntikan DNI memungkinkan  karakter utama Anda untuk melakukan banyak hal daripada sekedar mengangkat senjata dan menembak apapun yang bergerak di depan mata. Karakter Anda punya sejenis skill tree bernama Cyber Cores yang bisa diakses berdasarkan tiga kategori utama: Chaos,  Control, dan Martial. Seperti namanya, Chaos didesain untuk menimbulkan kekacauan, Control untuk memaksimalkan eksistensi beragam teknologi robotik di sekitar, dan Martial untuk serangan cepat dan mematikan ke arah musuh. Anda hanya bisa memilih satu Cyber Cores dan mengakses skill tree yang ia usung per misi. Ini berarti, Anda tidak bisa mengganti elemen utama Cores Anda kapanpun di dalam permainan.

Lantas, apa implikasinya? Sebuah mekanisme gameplay yang berbeda. Anda bisa menyederhanakan Core-Core ini sebagai kekuatan pembantu yang akan memudahkan perjalanan Anda. Namun di sisi lain, eksistensinya yang berbeda membuka peluang untuk gaya permainan yang lebih bebas dan unik satu sama lainnya. Sebagai contoh, gamer yang berfokus pada Cores Martial, misalnya, akan menempuh gaya menyelesaikan level yang berbeda dengan mereka yang menjadikan Cores Control sebagai daya tarik utama. Selalu ada cara baru untuk menghabisi tantangan yang muncul, apalagi mengingat jumlah musuh yang terhitung menggila di seri ini, jauh lebih banyak dari seri-seri COD sebelumnya. Namun tentu saja, Anda tak akan bisa menggunakan kekuatan spesial ini secara terus-menerus. Bergantung pada kemampuan yang Anda pilih, ia akan dibatasi dengan waktu cooldown sebelum bisa digunakan kembali.

Sebagai contoh? Gaya permainan kami yang berfokus pada Core Control. Walaupun tak banyak yang bisa dilakukan ketika melawan musuh manusia, namun salah satu skill memungkinkan Anda untuk mengambil alih dan mengendalikan robot-robot yang ada.
Sebagai contoh? Gaya permainan kami yang berfokus pada Core Control. Walaupun tak banyak yang bisa dilakukan ketika melawan musuh manusia, namun salah satu skill memungkinkan Anda untuk mengambil alih dan mengendalikan robot-robot yang ada.
Now, we are talking..
Now, we are talking..

Kami sendiri menjadikan Control sebagai elemen Cores utama. Sama seperti deskripsi yang sempat kami sebutkan, Cores ini memang tidak dirancang untuk memberikan keuntungan yang lebih optimal ketika berhadapan dengan  musuh manusia dan lebih ketika berhadapan dengan para Drones dan Droids. Di kondisi yang genting dimana robot raksasa menguasai jalannya pertempuran, Control seringkali berakhir menyelamatkan jiwa dan memudahkan perjalanan. Salah satu kekuatan yang jadi favorit kami? Ketika Anda bisa menguasai beragam robot raksasa atau sekedar drone di angkasa untuk Anda kendalikan secara langsung. Ada sedikit kepuasan melihat senjata yang didesain untuk membunuh Anda dengan cepat justru jadi senjata makan tuan yang mampu memusnahkan pasukan musuh dengan lebih efektif.

Namun sayangnya, terlepas dari implementasi fungsi Core ini, COD: Black Ops 3, terutama di mode campaign single player tak menawarkan sensasi yang baru. Pada akhirnya, ia berakhir jadi sebuah game FPS mainstream yang menawarkan varian musuh baru yang semuanya bisa diselesaikan dengan lebih banyak muntahan peluru dan ledakan roket.

Namun sayangnya, inovasi ini tak membuat COD: BO 3 terasa banyak berbeda. Pada akhirnya, peluru dan roket berakhir jadi solusi banyak masalah.
Namun sayangnya, inovasi ini tak membuat COD: BO 3 terasa banyak berbeda. Pada akhirnya, peluru dan roket berakhir jadi solusi banyak masalah.
Acungan dua jempol untuk pertarungan boss tanpa QTE!
Acungan dua jempol untuk pertarungan boss tanpa QTE!

Setidaknya, ada satu hal yang kami cukup apresiasi di sini. Terlepas dari fakta bahwa Anda harus berhadapan dengan begitu banyak teknologi militer raksasa, dari pesawat hingga mecha, tak ada yang berakhir jadi “sekedar” QTE belaka seperti kebanyakan game action saat ini. Semua “pertempuran boss” ini menuntut Anda untuk benar-benar mengangkat senjata dan mulai menembak sebaik mungkin sembari menghindari serangan mereka yang mematikan. Sebuah langkah yang pantas untuk diacungi jempol.

4 Player Co-Op yang Seru

4 Player Co-op sekedar gimmick? Tunggu dulu.
4 Player Co-op sekedar gimmick? Tunggu dulu.

Salah satu daya tarik yang hendak ditawarkan Treyarch di Call of Duty: Black Ops 3 adalah salah satu fitur yang sebenarnya sudah sempat mereka suntikkan di era World at Ward beberapa tahun yang lalu. Benar sekali, kita membicarakan mode kooperatif hingga 4 player untuk menyelesaikan mode campaign yang ada. Walaupun cukup skeptis bahwa ia bisa menawarkan sesuatu yang baru dan lebih terasa seperti sebuah gimmick saja, namun pengalaman bermain kami terhadap mode ini ternyata luar biasa positif. Anda seperti berhadapan dengan potensi, apa jadinya jika Call of Duty, berakhir dengan gameplay ala Destiny namun dalam mekanik yang lebih sederhana.

Treyarch jelas memfasilitasi bahwa COD: Black Ops 3 memang lebih optimal untuk dinikmati bersama dengan gamer lain. Walaupun Anda tetap akan difasilitasi oleh AI yang cerdas dan lumayan efektif di single player offline, namun keseruan game ini memang terletak di sensasi multiplayer kooperatifnya. Anda bisa melihatnya jelas dari desain karakter yang kini lebih menuju kepada identitas personal dan tak lagi memerankan karakter tertentu seperti seri-seri COD sebelumnya. Fakta bahwa Anda juga bisa mengkustomisasi banyak hal, terutama dari pilihan senjata dan perlengkapan serta Cores yang digunakan juga sebenarnya mendorong sebuah gameplay yang berfokus pada kolaborasi, daripada dinikmati sendiri.

Ada sensasi yang kuat bahwa Treyarch memang mendesain mode campaign ini dengan co-op sebagai fokus utama. Kustomisasi senjata, core, dan karakter sudah jadi indikator awal.
Ada sensasi yang kuat bahwa Treyarch memang mendesain mode campaign ini dengan co-op sebagai fokus utama. Kustomisasi senjata, core, dan karakter sudah jadi indikator awal.
Namun indikator terkuat ada di kualitas dan kuantitas musuh.
Namun indikator terkuat ada di kualitas dan kuantitas musuh.

Untuk memastikan bahwa semua user bisa menikmati “keseruan” mode campaign yang ada, Black Ops 3 memang menawarkan varian musuh dari sisi kualitas dan kuantitas yang jauh lebih banyak daripada seri-seri Call of Duty sebelumnya. Dari segi kuantitas, Anda benar-benar bertemu dengan jumlah musuh yang jauh lebih banyak dari satu area kecil ke area selanjutnya. Menyerang dari segala arah, kesulitan yang Anda temukan di mode SP offline ini mulai terasa lebih rasional ketika mencicipinya bersama dengan 3 player yang lain. Bahwa jelas, semua jumlah musuh yang dihadirkan ini memang untuk memastikan bahwa semua gamer yang memutuskan untuk bermain secara co-op akan bisa mendapatkan porsi aksinya sendiri.

COD: Black Ops 3 bisa dibilang, memuat jumlah musuh terbanyak di satu area di sepanjang sejarah COD.
COD: Black Ops 3 bisa dibilang, memuat jumlah musuh terbanyak di satu area di sepanjang sejarah COD.
Anda juga akan berhadapan dengan beberapa varian musuh super tanky yang terlihat jelas, memang didesain untuk menahan terjangan peluru dari banyak player.
Anda juga akan berhadapan dengan beberapa varian musuh super tanky yang terlihat jelas, memang didesain untuk menahan terjangan peluru dari banyak player.

Begitu juga dengan kualitas musuh yang harus Anda hadapi. Tidak sedikit momen berakhir dengan fakta bahwa Anda harus menunjukkan varian musuh yang didesain bisa menerima terjangan peluru, bahkan roket dalam jumlah yang sangat banyak sebelum berakhir tunduk. Pertarungan melawan varian musuh seperti ini juga kian memperkuat sedikit sensasi bahwa memang ia didesain untuk memfasilitasi pertempuran 4 orang, layaknya sebuah mini boss. Ada rasa yang berbeda ketika Anda berhadapan dengan mereka seorang diri + AI atau bersama 3 orang lainnya, terutama dari fakta seberapa cepat Anda bisa menyelesaikan misi tersebut. Dari semua jumlah dan desain musuh seperti inilah, Treyarch pantas mendapatkan acungan jempol karena keberhasilan meramu sebuah mode campaign yang tetap seru, baik jika dimainkan seorang diri ataupun secara kooperatif.

Keputusan untuk membedakan progress cerita antara mode campaign di single player dan multiplayer juga menghasilkan implikasi positif dan negatif tersendiri. Negatifnya? Anda tak bisa serta merta berpindah ke mode kooperatif ketika Anda bosan dan berniat untuk melanjutkan cerita yang sudah Anda lalui bersama dengan teman yang lain. Anda dipaksa untuk mengulang segala sesuatunya kembali dari awal, yang tentu saja, cukup menjengkelkan jika Anda sekedar butuh mengalihkan gameplay yang mulai terasa repetitif. Positifnya? Ini berarti kesempatan Anda untuk menjajal gaya permainan yang lain, terutama dari pilihan Cores yang digunakan sebagai bagian utama. Jika di SP offline Anda bermain dengan Martial misalnya, mungkin mode Co-op campaign ini bisa digunakan untuk mencicipi Chaos atau Control untuk sensasi pengalaman berbeda.

Dipisahkannya mode campaign SP Offline dan Online Co-op jadi pedang bermata dua.
Dipisahkannya mode campaign SP Offline dan Online Co-op jadi pedang bermata dua.
Ia juga menuntut kerjasama. Mengapa? Karena jika satu saja karakter user tewas di mode co-op ini, maka permainan akan dihitung berakhir dan Anda harus memulai progress kembali dari checkpoint terakhir.
Ia juga menuntut kerjasama. Mengapa? Karena jika satu saja karakter user tewas di mode co-op ini, maka permainan akan dihitung berakhir dan Anda harus memulai progress kembali dari checkpoint terakhir.

Intinya, mode kooperatif yang ditawarkan oleh COD: Black Ops 3 berujung bukanlah sekedar gimmick belaka. Ada keseruan tersendiri bertempur melawan puluhan pasukan musuh apalagi di tingkat kesulitan yang lebih tinggi. Berita baiknya? Ia juga memaksa Anda untuk lebih peka terhadap posisi dan kondisi teman Anda yang lain. Karena begitu satu saja player yang berakhir tewas tanpa dihidupkan kembali oleh temannya yang lain, maka permainan akan berakhir dan Anda harus mengulang segala sesuatunya lagi dari checkpoint terakhir.

Pages: 1 2 3 4
Load Comments

PC Games

September 23, 2022 - 0

Review IMMORTALITY: Misteri Dalam Misteri Dalam Misteri!

Apa yang sebenarnya  ditawarkan oleh IMMORTALITY? Mengapa kami menyebutnya game…
August 19, 2022 - 0

Review Cult of the Lamb: Menyembah Setan Sambil Bertani!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Cult of the Lamb ini?…
August 10, 2022 - 0

Review Marvel’s Spider-Man Remastered PC: Siap Kembali Berayun!

Marvel's Spider-Man Remastered akhirnya tersedia di PC. Apa saja yang…
August 2, 2022 - 0

Review Beat Refle: Pijat Refleksi Super Seksi!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Beat Refle ini? Mengapa kami…

PlayStation

September 1, 2022 - 0

Wawancara dengan Shaun Escayg dan Matthew Gallant (The Last of Us Part I)!

Kami sempat berbincang-bincang dengan Shuan Escayg dan Matthew Gallant terkait…
August 31, 2022 - 0

Review The Last of Us Part I: Lebih Indah, Lebih Emosional!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh The Last of Us Part…
August 26, 2022 - 0

Review Soul Hackers 2: Kumpul Iblis, Selamatkan Dunia!

Bagaimana dengan pengalaman yang ditawarkan oleh Soul Hackers 2 ini?…
August 25, 2022 - 0

Review Playstation Plus Tier Baru: Ambil EXTRA, Abaikan DELUXE!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Playstation Plus Tier Baru ini?…

Nintendo

September 21, 2022 - 0

Review Xenoblade Chronicles 3: Salah Satu JRPG Terbaik Sepanjang Masa!

Apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
August 4, 2022 - 0

Preview Xenoblade Chronicles 3: Seperti Sebuah Keajaiban!

Kesan pertama apa yang ditawarkan Xenoblade Chronicles 3? Mengapa kami…
April 6, 2022 - 0

Review Kirby and The Forgotten Land: Ini Baru Mainan Laki-Laki!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Kirby and the Forgotten…
March 25, 2022 - 0

Review Chocobo GP: Si Anak Ayam Kini Serakah!

Lantas, apa yang sebenarnya ditawarkan oleh Chocobo GP ini? Mengapa…